Prince Of Dream

“Malam  yang  indah”  gumamku  sambil  melihat  kota  kelahiran  ku  ini  dari  luar  jendela. ...

Cerpen Prince Of Dream Karya Susi Widiawati

“Malam  yang  indah”  gumamku  sambil  melihat  kota  kelahiran  ku  ini  dari  luar  jendela.  Beberapa  ekor  datang  menghampiriku  seolah  ingin  menemaniku  malam  ini.  aku  suka  mendengar  siulan  demi  siulan  suara  burung  burung  kecil  itu,  mungkin  mereka  sedang  bernyanyi  untuk  ku. Bulan  dan  bintang  bersinar  terang  menambah  kebahagiaanku  di  malam  ini. dingin  nya  angin  malam  menerpa  wajahku,  sehingga  rambutku  yang  terurai  panjang  nan  indah  berkibar-kibar  seakan  mengikuti  irama  angin  malam  ini.  Namun  sepi  sekali  malam  ini,  sedari tadi  aku  duduk  menghadap  ke jendela  berharap  ada  sesosok  manusia  yang  lewat,  namun   tak  ada  satu  pun  yang  terlihat,  padahal  malam  ini  malam  yang  indah  sekali.  Para  penyair  pun  pasti  sedang  melantunkan  keindahan  ini  dalam  bait  bait  indah. Namun  yang  lain,  Mungkin  mereka  sama  seperti  aku,  hanya  menikmati  keindahan  dunia  malam  ini  dengan  hanya  duduk  didepan  jendela  di  temani  beberapa  burung  kecil.  Ya,  burung  kecil  sepertinya  teman-teman  ku  ini  t’lah  kembali  ke  sarangnya.  Mungkin  mereka  harus  tidur  untuk  memulihkan  tenaga  kembali  dan  siap  untuk  menyapa  dunia  esok  hari.  Harusnya  aku  begitu  namun. . . terbayang  olehku  sesosok  pria  yang  tak  pernah  ku  kenal.  Entah  bagaimana  aku  sudah  memakai  seragam  sekolah  ku  dan  bersiap  untuk  berangkat  kesekolah,  aku  melihat  arloji  ku  ternyata  hampir  jam  setengah  delapan,  terpaksa  aku  naik  angkot  untuk  hari  ini  dengan  uang  pas-pasan  ku.  Ya,  keluargaku  sangat  sederhana  biasanya  aku  berjalan  kaki  kesekolah  yang  jaraknya  lumayan  jauh,  3  km.  Aku  berlari untuk  menyebrang  ke  tempat  anak  sekolah  biasa  menunggu  angkot.  Akupun   melihat  ke  kiri  dan  ke  kanan  yang  ku  rasa  sudah  aman  untuk  di  lewati.  Aku  pun  mulai  menyebrang,  dari  tikungan  sebelah  kiri  sebuah  mobil  avanza  melintas  dengan  cepatnya,  aku  terkejut  Jantungku  berdegup  sangat  kencang ,  syukurlah  dengan  cepat   mobil  itu  berhenti,  mungkin  jarak  antara    aku  dengan  mobil  itu  5  cm  lagi.  Aku  pun  terjatuh  lemas  di  depan  mobil  itu  karena  sangat  shock .  Seorang  pria  tinggi dan  putih   berseragam  putih  abu-abu  dengan  simbol  mirip  dengan  aku  turun  dari  mobil  itu.  Dia  mengulurkan  tangan  nya  untuk  membantuku.  
“Maafkan  aku  ya,  aku  gak  sengaja.  Sini  biar  aku  bantu”  ujar  pria  itu
Aku  seakan  tidak  percaya  dengan  apa  yang  terjadi  sekarang.  Dia  tidak  sombong  bahkan  dia  rela  membantuku,  Tidak  seperti  di  sinetron  kebanyakan,  pria-pria  ganteng  yang  sombong  yang  hanya  melecehkan  orang  kismin  seperti  aku.  Aku  pun  memegang  tangannya  yang  WAW  lembut  sekali,  Tidak  seperti  tanganku  yang  kasar  karena  setiap  hari  mencuci  pakaian.  Dia  pasti  selalu  merawat  tubuhnya.  Dia  hanya  tersenyum  dan  melihat  simbol  di  baju  putih  abu-abuku  yang  sudah  kusam.
“Kamu  anak  SMA  Pertiwi  juga  ya !  Wah,  sama  dong.  Kamu  mau  bareng  aku  aja,  sebagai  tanda  minta  maaf  aku  ke  kamu”  Katanya  sambil  tersenyum
Aku  hanya  mengangguk  pelan dan  dia  membukakan  aku  pintu  mobilnya.  Harum  sekali  di  dalam  mobilnya.  Dia  sangat  pembersih,  beda  dengan  aku.  Tapi  tunggu  siapa  itu,  mata  aku  langsung   tertuju  pada  photo  seorang  wanita  bersama  dirinya.  Sepertinya  dia  sudah  punya  pacar.  Wanita  itu  pun  sangat  cantik  dengan  rambut  lurus  yang  panjang,  bulu  mata  yang  lentik  dan  body  yang  sempurna,  seperti  seorang  model.  Sungguh  sangat  berbeda  dengan  aku  yang  upik.
“Hai,  kenapa  melamun”  Ujarnya  tiba-tiba  yang  membuat  aku  kaget.  Aku  tak  sadar  dia  sudah  duduk  di  sebelahku  dengan  menyetir  mobilnya. 
“Hem,  Gak  apa-apa”  ucapku  lirih
“Kamu  lihat  photo  itu  ya” 
“Oh  ehh. . Gak kok” 
“Itu  Pacar  aku.  Dia  udah  pergi” tampak  wajahnya  yang  cerah  berubah  menjadi  mendung
“Dia  keluar  kota?”
“Bukan,  dia  pergi.  Pergi  ke  dunia  lain  yang  tak  dapat  ku  gapai”
“Ya  ampun,  maafkan  aku.  Aku  pikir. . “
“Udah  gak  apa-apa.  Aku  dan  dia  memang  sangat  serasi.  Kami  hanya  beda  1  tahun.  Dia  seorang  model.  Kecantikan  nya  luar  dan  dalam  sangat  sempurna.  Aku  beruntung  sekali  punya  pacar  seperti  dia.  Aku  sangat  menyayanginya.  Sebelum  dia  pergi,  dia  mengajakku  untuk  berphoto-photo.  Katanya  buat  kenang-kenangan,  dia  akan  pergi  ke  bali  untuk  beberapa  bulan  karena  ada  pemotretan  disana. Dia  bilang  dia  pasti  sangat  merindukan  ku.  Namun  Naas  pesawatnya  jatuh  entah  dimana.  Sampai  sekarang  dia  tidak  dapat  di  temukan,  begitupun  dengan  yang  lainnya.  Waktu  itu  aku  kehilangan  kendali,  ingin  rasanya  aku  bunuh  diri  saat  itu.  Namun  suara  hati  aku  bergumam  jangan.  Hem,  sampai  sekarang  kenangan  itu  hanyalah  kenangan  semata.  Itu  adalah  photo  terakhir  kami”  tak  di  sadarinya  air  mata  nya  pun  mengalir
“Naomita  Silviana”  Ujarku  sambil  membaca  nama  di  photo  itu
“Ya,  Naomi.  Loh  kok  aku  jadi  curhat  ke  kamu  ya.  Padahal  kita  baru  ketemu”  Serunya  sambil  tersenyum
“Gak  apa-apa  kok.  Aku  senang  mendengarnya,  kamu  yang  sabar  ya”
“Oya,  sedari  tadi  kita  belum  kenalan  ya.  Aku  Gilang, Gilang  Ferdian  aku  anak  baru  di  SMA  mu,  pindahan  dari  bandung”
“Aku  Kirana,  kirana  Lovita”
Gilang  hanya  tersenyum
Aku  sangat  kagum  pada  Gilang.  Dia  dapat  Tersenyum  Disaat  hatinya  sedang  dilanda  duka  yang  begitu  dalam.  Dia  pindah  ke  SMA  Pertiwi,  dia  bilang  ingin  melupakan  semua  kenangannya  bersama  Naomi.  Walaupun  awalnya  aku  merasa  cemburu  ketika  melihat  photo  gilang  dengan  naomi.  Namun  aku  berpikir  tak  pantas  aku  untuk  cemburu  untuk  seorang  cinta  sejatinya  gilang.  Namun  pantaskah   aku  menjadi  pengganti  hati  yang  telah  hilang?
                               ********
Setiap  hari  aku  bertemu  dengan  gilang,  bahkan  aku  sangat  akrab  dengannya  sekarang.  Entah  mengapa  Waktu  seperti  1  tahun  telah  berlalu,  tak  ada  lagi  kesedihan  di  kehidupannya  gilang,  Dia  selalu  tersenyum  manis  disetiap  harinya.  Bersamanya  aku  merasa  tak  pernah  kesepian,  kami  saling  memahami,  saling  mengisi  satu  sama  lain.  Dia  mengajarkanku  arti  sebuah  kehidupan  dan  arti  sebuah  kesetiaan.
Siang  ini  Dia  mengajakku  ke  sebuah  taman  yang  indah  sekali,  kami  menikmati  suasan a   disana.  Anehnya  hanya  ada  kami  berdua  nothing  else.  Ketika  itu  sudah  mulai  sunset.  Aku  bergegas  mengajaknya  untuk  pulang,  namun  dia  menarikku.
“Tunggu  sebentar  kirana.  Ada  yang  mau  aku  bicarakan”
Akupun  menurut  dan  duduk  disebelahnya  sambil  memandangi  sunset.
“Kamu  tau  gak,  seseorang  yang  dapat  mengubah  kesedihan  menjadi  sebuah  kebahagiaan  itu  apa  namanya?”  tanya nya  kepadaku
“kalau  gak  salah  itulah  yang  namanya  cinta  sejati”
“Benar,  dan  seseorang  itu  tlah  mengajarkan  ku  untuk  menerima  kenyataan  pahit  dalam  hidup  ini,  membuat  hidupku  lebih  bermakna”
Aku  berusaha  mengerti  setiap  kata  yang  di  ucapkannya
“Pertemuan  yang  tak  sengaja  itu  mempertemukan  aku  dengan  seseorang  yang  dapat  mengubah  hidup  ku,  Mengisi  kekosongan  hatiku  Membuat  aku  melupakan  nostalgia  cintaku  dulu.  Dan  itu  adalah  kamu. .”  Ucapnya  seraya  memegang  tanganku.
“A..aku..”  Ujarku  kaget.
“Kirana. .  Maukah  kamu mengisi  ruang  kosong  dalam  hatiku?”  lalu  dia  mencium  tanganku  yang  di  genggamnya
Seketika  aku  kaget,  Aku  tersadar,  Mama  meneriaki  ku  dengan  toak  yang  ada  di  kamarku. 
“Yaampun  kirana,  haruskah  meneriaki  kamu  pakek  toak   setiap  pagi  supaya  kamu  bangun.  Kamu  tidur  di  depan  jendela  lagi  tu.  Kamu  lihat  ini  jam  berapa”  Omel  mama.
“hem . . ternyata  hanya  mimpi”  ujarku  setengah  ngayal
“Mimpi.. ?  Hayoo,  kamu  mimpi  apa”  canda  mama
“Haah,  gak  kok  ma.  Gak  mimpi  apa-apa.  Yauda  kirana  mandi  dulu  yaa”
“Dasar  ABG”  Celoteh  mama
                             *********
Mimpi  yang  begitu  indah  tadi  malam,  Meskipun  aku  telat  ke  sekolah  pagi  ini  dan  harus  kejar-kejaran  dengan  satpam  sekolah , Tapi  tak  apalah,  aku  sangat  menikmati  nya.   andai  saja  mimpi  itu  jadi  kenyataan.  
“Pagi  anak-anak”  Ujar  pak  guru  di  depan  yang  membuyarkan  seluruh  lamunan  ku.
“Pagiiiiiii  pak”  jawab  seluruh  murid  dengan  serentak.
“Pagi  ini  kita  kedatangan  teman  baru.  Anak  pindahan  dari  bandung,  silahkan  masuk  nak”  Seru  pak  guru.
Mereka  semua  memandang  ke  arah  pintu  masuk.  awalnya  aku  biasa  aja,  namun  ketika  aku  lihat  seorang  cowok  ganteng,  tinggi  masuk  ke  kelas kami  itu.  Astaga. .   Aku  sangat  kaget  wajahnya  dan  tubuhnya  Sangat  mirip  dengan  Pangeran  dalam  mimpiku.  Senyumnya  dan  cara  pandangnya  sungguh  mirip  membuat  jantungku  berdegup  sangat  kencang.
Betapa  kagetnya  lagi   aku  ketika  dia  memperkenalkan  dirinya  di  depan
“Hai  teman-teman.  Aku  pindahan  dari  Bandung,  Namaku  Gilang  Ferdian.  Kalian  bisa  memanggilku  Gilang.  Salam  perkenalan  buat  kalian  semua !”
“Ohh,  My  Prince”  Ucapku  lirih.

Penulis : Susi Widiawati

Baca juga CerpenPerjuangan Cinta

Perjuangan Cinta

Pengalaman yang paling berkesan dalam hidupku dan mungkin takkan aku lupakan adalah saat seoran...

Cerpen Perjuangan Cinta karya susi widiawati

Pengalaman yang paling berkesan dalam hidupku dan mungkin takkan aku lupakan adalah saat seorang lelaki yang aku impikan mengungkapkan perasaannya padaku. Dulu aku pikir cintaku padanya hanya-lah sebatas mimpi belaka, yang tak mungkin terwujud didalam dunia nyata.  

Kisah ini dimulai saat aku mulai beranjak menjadi seorang gadis remaja. Pastinya dalam masa remaja kita merasakan ketertarikan kepada lawan jenis. Entah itu dari kepribadiannya, fisiknya, hobinya, ataupun kepopulerannya. Ya, itulah yang aku rasakan pada lelaki ini. Dede. Akupun tak mengerti bagaimana bisa aku menyukainya. Padahal aku sering mengejeknya walaupun untuk cari perhatian juga. Hehe. Meskipun begitu, Ia tak pernah mencari tau tentangku. Ia tak pernah mendekatiku. Mungkin dia malu tapi mungkin juga dia tak pernah ada rasa suka seperti aku menyukainya. Inilah tantanganku. Menyukai seseorang yang cuek seperti dia. Aku tipe orang yang nggak gampang nyerah dan sulit untuk memendam perasaan. Ya mau nggak mau, aku memberanikan diri untuk nyatakan cinta padanya. Walaupun sejujurnya malu. Tapi ketahuilah, tidak selamanya cinta itu diungkapkan oleh lelaki. Akan tetapi, perempuan pun punya hak untuk mengungkapkan perasaan. Kebanyakan perempuan menganggap, kalau Ia nyatakan cinta ke lelaki dahulu, Ia terkesan nggak laku. Itu salah loh! Kalau memang cinta sebaiknya jangan dipendam. Nggak akan nyaman rasanya hati ini jika memendam suatu perasaan. Lebih baik diungkapkan sehingga membuat hati kita menjadi lega dan apapun keputusannya, itu haknya dia. Kita nggak bisa memaksa bukan? Biar perempuan juga tau, bagaimana rasanya ditolak. Ya, seperti itulah yang aku rasakan. Dia bilang dia bahagia karena aku menyukainya dan nggak nyangka malah tapi dia sedang tak ingin merajut cinta. Hmm.. apa boleh dibuat, saat itu air mata-lah yang dapat berbicara, bibir hanya bungkam, hati yang merasakan.

Sejak kejadian itu, aku tak pernah melihatnya lagi. Aku tak pernah mendengar canda tawanya lagi. Ia menghilang begitu saja seperti ditelan bumi. Mungkin benar, menggapai dia seperti aku menggapai langit. Tak terjangkau. Aku berpikir sebaiknya mulai detik ini aku melupakannya, menatap indah masa depan tanpa kehadirannya dan yang pasti mencari penggantinya.

Berbulan-bulan berlalu. Seorang lelaki sahabat dekat Dede bernama Rio menghampiriku. Ia menjadi pengusap air mataku. Tak ada yang salah dari dirinya. Aku menganggapnya seperti sahabat juga. Tapi tidak bagi dia. Dia menganggap aku lebih dari seorang sahabat. Ia menyatakan cintanya padaku membuat aku terlonjak kaget. Aku tak pernah mengira akan secepat ini dia beradaptasi denganku, menyukaiku bahkan sangat berani mengungkapkan cinta padaku. Padahal aku telah katakan padanya, jikalau aku menyukai sahabatnya. Tapi entah apa yang Ia pikirkan saat itu, Ia hanya mengatakan “Apa salahnya aku menjadi kepingan hati yang utuh untuk mengisi kekosongan dalam hatimu” ya, memang sesungguhnya tidak ada salahnya. Akan tetapi, mungkinkah aku akan dianggap perusak persahabatan diantara mereka berdua? Bagaimana kalau Dede tau masalah ini? Akankah perjuangan cintaku padanya hanya sampai disini? Ahh.. entahlah. Aku bingung dengan semua ini. Tapi kurasa tak ada salahnya aku menjalani kisah ini bersama Rio. Mungkin lambat laun aku dapat mencintainya seperti aku mencintai Dede. 

Sejak bersama Rio, memang hari-hariku lebih berwarna. Walaupun aku sangat tidak suka kata-kata rayuan gombal yang setiap hari diucapkannya. Mau bagaimana lagi, jalani saja-lah. Pernah saat itu, aku jalan-jalan dengan Rio. Tak sengaja Dede melewati kami. Pandanganku langsung tertuju pada raut wajahnya yang mungkin kalau diibaratkan sangat kecewa. Tatapannya tajam sekali, seakan merasa dendam pada kami. Aku hanya bisa menunduk. Aku hanya berucap dalam hati “Maafkan aku”. Rio pun hanya diam membisu. Entah apa yang dipikirkannya. Semua diam. Semua bungkam.
Rasa bersalah itu terbawa-bawa dalam keseharianku dan juga dalam kisah cintaku dengan Rio. Aku dan Rio jadi sering bertengkar karena secuil kesalahan saja. Aku lelah jika terus-terusan seperti ini. aku ingin keluar dari semua permasalahan ini. Aku cuma ingin bahagia, apa itu salah? Tak ada kata lain yang perlu aku katakan lagi pada Rio selain kata “Putus”. Oh tuhan aku telah menyakiti banyak hati. Dari awal aku sudah memperingatkannya tapi mungkin ini jalan takdirnya. Kami tak akan mungkin dapat bersatu selama ada cinta yang aku pendam untuk orang lain. Mungkin dia akan menganggapku gadis paling tega yang menjadikan dia sebatas pelampiasan saja. Kalau saja dia tau bahwa aku melakukan ini semua demi kebahagiaan dia. Melespakan dia dari tali yang telah menjeratnya, menjadi benalu untuknya.

Memang sakit, jika harus mengingat itu semua. Tapi inilah jalan yang sudah Tuhan tentukan. Mungkin aku memang bukan tulang rusuknya, bukan yang terbaik untuknya. Semenjak saat itu, aku tak pernah berkomunikasi lagi dengannya. Bebanku terasa ringan saat hari-hari kujalani seorang diri. Senyumku kembali merekah. Sore itu, aku memilih berjalan-jalan di sekitar taman dekat dengan rumahku untuk menghilangkan penat sejenak. Namun, kali ini mungkin langkahku ingin mengingatkanku dengan Dede. Ia juga tengah duduk santai ditaman. Aku terdiam kaku memandangnya, seolah tak ingin menghilangkan kesempatan untuk melepas kerinduan setelah hampir enam bulan tak pernah bertemu dengannya lagi. Ia masih seperti dulu, tak ada yang berubah darinya. Tiba-tiba Ia menoleh ke arahku. Kurasa dia menyadari kehadiranku. Aku segera berbalik, namun saat ingin melangkah, Ia menyapaku ramah. Mau tidak mau, dengan gugup aku berjalan ke arahnya. Senyumnya yang manis menyapaku saat itu, inilah yang sangat aku benci darinya. Dengan sangat mudah, Ia membuatku jatuh cinta lagi padanya.

Entah mengapa semenjak aku bertemu dengannya saat itu, Ia semakin sering berkomunikasi denganku. Entah itu melalui Handphone, internet, maupun secara langsung. Ya, otomatis perasaan itu lambat laun menyatu kembali menjadi sebuah cinta untuknya. Namun aku menahan diri untuk tak mengungkapkan perasaanku lagi padanya. Karena aku bahagia dengan dia yang sekarang walaupun aku tak dapat memilikinya.

Pada tanggal 28 oktober 2011 tepatnya saat hari Sumpah Pemuda, Ia mampir ke rumahku. Itu menjadi sebuah kejutan tersendiri untukku. Ia duduk berjauhan denganku, namun tak menjadi penghambat kami untuk bercanda ria. Ya, Sejenak dia diam dan menatapku dengan penuh arti. Saat itulah Ia mulai mengungkapkannya, mengungkapkan rasa cinta yang dahulu aku impikan. “Aku minta maaf kalau selama ini sering menyakiti hatimu, aku juga minta maaf  karena selalu menggantungkan cinta kita. Aku ingin memulainya detik ini juga. Aku menyukaimu dari dulu dan apakah kamu mengijinkan aku menjadi pengisi hatimu?” Aku tak percaya dengan apa yang aku dengar. Aku tak bisa menjawab apa-apa. Ia melanjutkan kata-katanya. “Mungkin kamu anggap aku bercanda tapi aku ingin kau tau, aku tak pernah bercanda dalam cinta. Aku janji, Kelak aku akan menggandengmu kesebuah ikatan suci yang disebut dengan pelaminan” sungguh, aku terharu sekali mendengar kata-katanya. Tak ada kata yang aku lontarkan padanya. Aku hanya mengangguk tanda menyetujuinya.

Dari pengalamanku, ada hikmah dibaliknya, yaitu Pengalaman ini mengajarkan bahwa Cinta sejati yang benar-benar sejati sangat sulit untuk didapatkan bukan semudah membalikkan telapak tangan. Butuh pengorbanan untuk mendapatkannya. Dan juga kesabaran sangat diuji dalam sebuah cinta sejati. Karena Allah maha adil pada semua umatnya sehingga Ia memberikan sebuah kejutan yang tak terkira yang kita pikir hanya sebuah mimpi belaka. Percayalah, semua kisah hidup ini telah ditentukan oleh Allah. 

Penulis : Susi Widiawati

Baca juga Cerpen : PAHIT MANIS CINTA

PAHIT MANIS CINTA

Menjalani hubungan bersamanya membuatku lebih menghargai detik dalam kehidupan ini. Sejak  dulu a...

Cerpen PAHIT MANIS CINTA Karya Susi Widiawati
Menjalani hubungan bersamanya membuatku lebih menghargai detik dalam kehidupan ini. Sejak  dulu aku sangat menyukai Raffa, pria jangkung yang selalu membuatku terpana. Aku sendiri pun tak dapat memberikan sebuah alasan mengapa aku begitu mencintainya. Aku suka dia, suka tingkah lakunya, suka cara Ia menikmati hidup dan aku sangat menyukai kesederhanaannya. Entah itu dapat disebut sebuah alasan atau tidak. Mendapatkan cintanya tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Akan tetapi harus melewati banyak hambatan yang seringkali membuat aku putus asa dalam mengejar cintanya. Ya, aku tak dapat memendam perasaanku hingga aku memberanikan diri untuk menyatakan cinta padanya. Awalnya Ia tak ingin mengukir kisah cinta bersamaku. Entah mengapa akupun tak mengerti. Mungkin karena aku penuh dengan kekurangan. Tapi, jika Ia mencintaiku, Ia dapat menerima segala kekuranganku. Mungkin Ia tak cinta sehingga Ia menolak cinta yang kupendam ini. 
Selama setahun aku berusaha menyimpan dan menjaga cintaku padanya. Entah mengapa aku begitu yakin kalau dia akan menjadi milikku. Padahal tak pernah ada respon yang nyata darinya akan cintaku ini. Sabar adalah satu-satunya cara aku untuk mempertahankan semua ini. Aku tau Tuhan mempunyai rencana yang indah untukku disuatu waktu nantinya.
Dan pada akhirnya cinta itu dapat terukir oleh aku dan dia. Ia menyatakan cintanya padaku.
“Desi, aku minta  maaf ya  udah  nolak  kamu kemarin itu. Padahal  aku menyukaimu  saat  itu,  namun  masih  terlampau  kecil  untuk  pacaran.  Aku  butuh  waktu  untuk  memikirkan  itu  semua.  Maafkan  aku  yang  menggantungkan  hubungan  kita,  Des. ” Ujarnya  dengan  sedikit  penyesalan
“Kita?”  tanyaku  heran
“iya,   kita ! atau  kamu  sudah  ada  yang  lain  ya?”  tanyanya  dengan  curiga
“nggak ..  nggak  pernah  ada, Raffa”  Tegas  ku
“Sekarang  aku  ingin  memperbaikinya  Aku  harap  perasaan  mu  gak  berubah  sama  aku”
Aku  tersenyum  “Gak  pernah  berubah  sama  sekali.  Aku selalu menjaga ruang hatiku untukmu. Meskipun kamu tak pernah mengisinya”
“Sekali lagi maafkan aku ya, Des! Aku janji akan selalu membahagiakan kamu dengan cara apapun. Karena dari dulu hingga sekarang, aku selalu saja menyakiti hatimu. Kamu mau kan memaafkan aku? Kamu mau kan mengukir kisah cinta bersamaku?” 
“Hmm, aku selalu menunggumu untuk  mengatakan kata-kata itu. Aku bahagia banget, Raf. Aku mau!”
Dan kisah cinta itu dimulai.
                ***
Sejak saat itu, aku semakin mencintainya. Ia sangat mengerti kekuranganku dan akupun tak kalah mengerti segala kekurangannya. Aku merasa hidupku sangat berwarna. Ya, Tuhan memang telah memberikan aku kejutan yang takkan pernah aku lupakan sampai akhir hayatku.
Setiap hubungan pasti mendapatkan cobaan, takkan mungkin mengalir dengan lancar. Itulah yang aku rasakan saat bersamanya. Selama empat bulan menjalani hari-hari bersamanya, aku merasakan ada yang ganjil dari perhatiannya. Aku merasa Ia semakin jauh, Ia selalu mementingkan bermain bola bersama sahabat-sahabatnya dan pulang hingga larut malam. Sangat jelas perhatian itu lambat laun berkurang. Namun, aku tak pernah mengeluhkan itu padanya. Aku lebih memilih untuk memendamnya saja karena aku tak ingin ada pertengkaran dalam hubungan ini, hubungan yang kami jaga sebaik mungkin.
Akan tetapi, seorang wanita tidaklah setegar apa yang pria kira. Seorang wanita juga punya rasa bosan, punya rasa ingin diperhatikan. Saat pria tengah lengah dalam memberikan perhatian itu dengan sempurna, bisa saja pria lain yang mencuri hati wanita itu. Dan aku telah merasakannya. Aku bertemu dengan Kaka. Ia adalah anak teman ibuku. Wajahnya yang ganteng serta kulitnya yang putih bukan saja sebagai pemikat hatiku, melainkan Ia sangat perhatian padaku. Sejak saat itu, kami terus berkomunikasi. Setiap kali Raffa meneleponku, aku tengah berkirim terima pesan bersama Kaka. Mungkin aku dianggap sangat tega, tapi salahkah aku yang selalu ingin mendapatkan perhatian? Tapi, aku tau aku salah. Aku mulai berani menduakannya. Menduakan cinta yang selama ini aku sangat perjuangkan.
Raffa memang tak mengetahui hubunganku dengan Kaka selama kurang lebih sebulan. Ia hanya mengira aku selalu setia menjaga cintanya. Selama itu pula aku dihantui rasa bersalah. Namun, yang namanya bangkai pasti tercium juga walaupun telah disembunyikan dengan baik. Raffa telah mengetahui hubungan gelap itu. Itu terjadi ketika Ia datang secara tiba-tiba kerumahku dan aku lupa untuk menghapus pesan-pesan dari Kaka.Ia merasa sangat terpukul.
“Jadi ini cintamu?” isaknya.
“Maafkan aku, Raf! Aku tak bermaksud begitu” gumamku
“Tak bermaksud ya? Jadi ini apa? Selama ini kamu membohongiku kan!” tangisnya menambah suasana menjadi hambar.
“Aku minta maaf, Raf! Tolong jangan akhiri cinta ini, aku mohon” air mataku mulai mengalir deras.
“Aku tak tau, apakah aku masih sanggup melanjutkan hubungan ini. Aku tak tau mengapa kamu tega menduakan aku. Apa salahku? Coba katakan!”
“Perhatianmu sangat kurang Raf. Kamu berubah. Itulah kesalahanmu yang membuat aku begini. Tapi aku mohon Raf. Tolong jangan ucapkan kata menyakitkan itu.”
“Entahlah Des, aku tak pernah merasa sesakit ini. Aku takkan mengakhiri cinta yang udah kita bangun. Walau bagaimanapun, apapun yang kamu lakukan padaku, aku tetap tak dapat membohongi hatiku. Aku mencintaimu. Tolong jangan khianati aku lagi untuk yang kedua kalinya.” Ucapnya
Tak ada yang dapat aku ungkapkan lagi, aku langsung memeluknya. Aku sangat salah telah mengkhianati dirinya yang sangat mencintaiku, sangat sabar menghadapiku. Oh Tuhan, inikah pria yang selalu aku sakiti itu? Terima kasih untuk segala takdir yang telah engkau tetapkan untuk kami.
                                ***
Malam ini Raffa menghampiri rumahku. Ia duduk disampingku dan berusaha memberikan semangat cinta yang baru. Tiba-tiba aku teringat sebuah nada cinta yang sangat sama dengan jalan cintaku.
“Maafkan ku menduakanmu, mencintai dia dibelakang kamu, kamu. Salahkah semua tingkahku yang keterlaluan menyakiti kamu, kamu.” nada itu kini ku nyanyikan benar-benar dari hati. Raffa tampak kaget saat aku melantunkan lagu tersebut.
“Ku tak bisa menahan rasaku. Saat kau jauh dariku tak bisa hidup tanpa cinta, cinta.” Tak kusadari butiran bening dari sudut mataku telah mengalir. Ku genggam tangan Raffa.
“Maafkan aku melukis luka, membuatmu bersedih, mengundang air mata. Cinta tak mengapa kau marah tapi satu kupinta jangan kau usaikan kita” 
Entah mengapa saat itu aku sangat merasa bersalah padanya. Tampak matanya berkaca-kaca mendengar lagu itu.
“Sudahlah Des, jangan sedih lagi. Aku disini bukan untuk melihat air matamu menetes. Untuk apa kamu menangisi hal yang sudah-sudah. Simpan air matamu, jangan teteskan untuk hal yang tak berguna” tuturnya.
“Jika aku melantunkan lagu itu, hatiku damai. Aku jadi sadar bahwa aku telah sangat melukaimu. Lagu itu membuatku sadar untuk lebih menghargai cintamu. Aku tau kamu sungguh sangat sabar, kamu tak pernah membalas pengkhianatanku itu, kamu malah melupakan itu dan mencintaiku lebih dari sebelumnya”
“Itu karena aku takut kamu mengulang itu kembali”
“Seharusnya kamu menghukum aku, Raf!”
“Hukum ya? bagaimana?”
“Ya, terserah”
“Ya udah, kalau kamu mengulangi itu lagi aku nggak akan memaafkanmu. Itu hukumannya. Setimpal kan?”
“I’m promise” ucapku
                        ***
Senandung lagu itu takkan pernah aku lupakan. Mengingat hampir setiap hari aku memutar lagunya. Aku tau tak mudah bagi Raffa untuk melupakan segala pengkhianatanku. Tapi, sebisa mungkin aku menghilangkan bayangan Kaka dalam hidupku dan membuktikan pada Raffa kalau aku dapat melupakan masa lalu itu dan melangkah menuju masa depan yang lebih baik bersamanya. Raffa, Walaupun aku tak dapat merangkai kata maaf untukmu, namun Nada cinta itu berbicara.

Penulis : Susi Widiawati

Baca juga cerpenNyanyian Senja Menjadi TKW

Nyanyian Senja Menjadi TKW

Daun-daun layu, jatuh berguguran. Tak ada lagi Kehidupan baginya. Mereka terbuang hina tak memp...


Daun-daun layu, jatuh berguguran. Tak ada lagi Kehidupan baginya. Mereka terbuang hina tak mempunyai makna berarti. Seperti aku yang dianggap hina bahkan tak ada harganya disini, di Malaysia. Disinilah aku berusaha mencari sebutir beras, menitih kehidupan baru yang kuanggap akan lebih baik namun dugaanku meleset. Ini bahkan bukan kehidupan, aku seperti telah berada dijurang Neraka yang sangat panas. Dimana aku selalu disiksa, dikucilkan, bahkan tak mempunyai harga diri. Kehidupan menyedihkan ini dimulai sejak aku memilih untuk berhenti melaksanakan kewajibanku sebagai seorang pelajar dan lebih memilih mencari uang. Tesya, sahabat karibku sungguh tega menjerumuskan aku kedalam dunia kerja ini, menjadi TKW yang awalnya sangat kuyakini dapat merubah kehidupan orang tuaku yang sederhana. Kala itu umurku masih menginjak Lima belas tahun. Aku tergiur dengan janji-janji kekayaan. Namun semua itu hanyalah bualan dan khayalan semata. Tangisan orang tuaku takkan pernah aku lupakan ketika aku melangkah pergi ke mimpi buruk yang tak pernah aku bayangkan.
Kala senja menghampiri, aku diperbolehkan istirahat sejenak , hanya enam puluh menit. Namun enam puluh menit itu sangat berarti bagiku. aku menyendiri, melantunkan sebuah lagu diiringi tetesan air mata.
Aku ingin pulang.. ingin cepat pulang
Agar aku dapat bertemu Ayah Ibu..
Aku ingin pulang.. ingin cepat pulang..
Ingin cepat memeluk Ayah Ibu..
“Jatira!” panggil seseorang yang membuat aku menghentikan lantunan laguku. kulirik kearahnya. Dia Helen, teman kerjaku yang baru dan kami selalu bersama selama masa-masa pahit di Malaysia ini. Dia lima tahun lebih tua dariku sehingga telah kuanggap sebagai kakak sendiri. Kami saling membantu, walaupun akhirnya kami harus menanggung akibatnya.
“Kamu selalu aja melantunkan lagu itu setiap senja. Kamu gak bosan menitikkan air mata itu? Kakimu sudah sembuh?” tanyanya. Aku hanya menggeleng kecil.
“Kamu harus kuat Jatira! Aku yakin suatu saat kita pasti pulang. Majikan kita memang tak punya rasa kasihan ya!. Jika dia manusiawi, pasti dia tidak akan menghembat kakimu dengan kayu hanya karena kamu melakukan sedikit kesalahan.” Tegasnya
“Sudahlah! Rasanya sudah biasa.  Sebelum kamu bekerja disini, Aku telah merasakan yang lebih dari ini.”
“Terkadang aku heran Jatira! padahal kita sesama Muslim, satu kepercayaan tetapi kanapa mereka memperlakukan kita bagaikan binatang. Mereka pasti sangat tau, Islam tak pernah mengajarkan kita untuk menganiaya sesama Muslim. Tapi, apa karena kita hanyalah seorang TKW yang mengharapkan belas kasihan dari mereka hingga mereka boleh menyiksa kita sesuka hati?”
“Aku tak pernah tau alasan mereka melakukan kita seperti ini. Kita hanya bekerja, mencari karunia Tuhan didunia ini. Mungkin Tuhan telah menulis takdir kita seperti ini, kita hanya bisa ikhlas menjalaninya walaupun perih selalu menemani.”
“Hmmm. . Tak pernah aku ingin seperti ini Jatira, bahkan untuk bermimpi pun aku enggan” gumamnya. Aku hanya terdiam. Tiba-tiba siraman air mendidih menghujam tubuh kami.
“Bagus ya! enak-enakan kalian disini, bukannya kerja! Saya gaji kalian itu buat jadi budak disini, bukan hanya duduk. Ngerti ! cepat kalian masuk!” bentak majikan kami. Lalu berlalu meninggalkan kami yang harus menahan rasa sakit akibat air mendidih yang disiramnya. Sebentar saja kulit kami melepuh bagaikan lumpur di Sidoardjo.
                           ***
Sudah lima hari Helen dirawat dirumah sakit. Akibatnya tak lain  adalah karena siraman air mendidih yang membuat kulitnya terkelupas. Helen memang terlampau lemah menghadapi semua ini. Tubuhnya tak mampu menahan semua siksaan ini. Jika dibandingkan, kulitku lah yang mengalami banyak luka, terkelupas dan selalu mengeluarkan darah. Namun aku selalu diberi Tuhan kekuatan walaupun aku menganggap kelemahan tak lagi memiliki kekuatan bahkan untuk secuil saja pun rasanya tidak mungkin. Kuakui Majikanku memang sangat tak mempunyai rasa kasihan. Dia takut jika hartanya habis harus membayar terus menerus biaya perawatan Helen. Dia memulangkan Helen ke Indonesia dengan keadaan yang tak sepantasnya. Aku hanya bisa bersedih, tak ada lagi teman berbagi disini. Kini hanya ada aku dan Sejuta Aniaya yang telah menanti.
Aku ingin pulang.. ingin cepat pulang
Agar aku dapat bertemu Ayah Ibu..
Aku ingin pulang.. ingin cepat pulang..
Ingin cepat memeluk Ayah Ibu..
Isak tangisku mengiringi kepergian senja yang berganti gelap gulita.
                          ***
Semakin lama aku semakin menyendiri, tak ada semangat lagi dalam hidupku ketika kudapati kabar dari Indonesia Bahwa Orang tuaku telah tiada karena kecelakaan.  Hatiku sangat hancur, aku memilih untuk tidak melakukan apa-apa. Aku tak peduli, siksaan seperih apalagi yang akan diberikan padaku oleh majikanku itu Karena tujuan hidupku kini telah musnah. 
Bagiku kini Rupiah tak ada artinya lagi, tak akan mengubah semua mimpi buruk ini menjadi lebih baik, bahkan Rupiah tak akan bisa mengembalikan Orang tuaku kedunia ini lagi. Setiap hari aku hanya menangis, hingga Majikanku mengurungku kedalam gudang. Dia bilang aku ini Hina, aku ini sudah Gila, aku tak pantas lagi Bernafas. Dia menghantamku dengan sapu ijuk hingga punggungku memar, dia tak pernah memberikanku makan hingga tubuhku kurus hanya kulit yang menutupi tulang. Dia seolah tak membiarkanku untuk hidup. Setelah empat hari dia memperlakukan aku seperti itu, dia menyerah, dia mengirimku pulang.
Ya, sejenak aku memang masih dapat menghirup segarnya udara Tanah Kelahiranku ini. Namun aku terjatuh kaku, tepat saat aku menginjak bumi pertiwi ini. kupandangi langit senja yang seolah menantiku, angin sepoi yang seolah ingin menerbangkan jasadku, orang-orang mulai ramai berdatangan mengelilingiku, Aku mencoba tersenyum kearah mereka. Semakin lama mataku semakin samar-samar melihat kehadiran mereka. Dan semakin lama lenyap begitu saja.
Aku pulang Ayah Ibu...

Penulis : Susi Widiwati

Baca juga cerpenMisteri Gadis Gantung Diri

Misteri Gadis Gantung Diri

Source : balipost Pernah  mendengar  kematian  dengan  cara  Gantung  Diri? Tentu  tak  asing...

cerpen Misteri Gadis Gantung Diri karya susi widiawati
Source : balipost

Pernah  mendengar  kematian  dengan  cara  Gantung  Diri? Tentu  tak  asing  lagi   bagi  kuping  kita  mendengar  kematian  dengan  cara  demikian.  Menurutku,  itu  adalah  kematian  paling  menyeramkan  diantara  yang  lain.  Bagaimana  tidak,  lidah  yang  terjulur,  tubuh  dan  kaki  yang  menggantung,  Hiii sungguh  menyeramkan  jika  terus  dibayangkan.   
Aku  bekerja  di  sebuah  tempat  penyelidikan, bukan  menyelidiki  narkoba  akan  tetapi  Menyelidiki  sebuah  sebab  kematian.  Aku  tak  pernah  tau  kenapa  aku  sangat  menginginkan  pekerjaan  ini.  Padahal  aku  lulusan  sarjana  sastra  yang  seharusnya  temanku  pena  dan  kertas.   Membuat  puisi,  cerpen,  novel  atau  apa saja.  Alasan  pertamaku  menjejaki  dunia  sastra  karena  aku  terobsesi  melihat  kakakku  yang  menjadi  seorang  penulis  terkenal,  karya-karyanya  dapat  membuatku  berdecak  kagum.  Saat  lulus,  aku  terobsesi  kembali  melihat  sepupuku  Daniel  menyelidiki  kematian  Tara  sahabatku  yang  secara  tiba-tiba  dan  membuat  aku  lupa  akan  obsesiku  yang  pertama.  Melihatnya  membuat  keberanianku  mengembara,  rasa  takut  dan  ragu ku  musnahkan  begitu  saja.  Rasa  penasaran  yang  besar  menambah  tekadku  untuk  memulai  karir  menjadi  penyelidik  kematian.  Ya,  menurutku  itu  mengasyikkan  walaupun  sejujurnya  mengerikan.
                           ***
“Ardellia Afrisya !”  panggil  Pak  Niko  atasanku. 
“Ya  pak”  sahutku
“Kamu  kan  disini  baru.  Belum  ada  kasus  yang  kamu  tuntaskan  sebelumnya.  Benarkan!”
“Saya  pernah  ikut  dengan  Mas Daniel ardian, asisten  kepercayaan Bapak.  Menuntaskan  kematian  tentang  sahabat  saya  dan  Mas Daniel juga saya  berhasil  menemukannya.  Saya  banyak  belajar  dari  Mas Daniel  juga  Pak  tentang  cara-cara  menyelesaikan  sebuah  kasus.”
“Bagus  kalau  begitu.  Jadinya  saya  nggak  perlu  memberikan  kamu  penjelasan  lebih  dalam,  dan  sepertinya  kamu  sudah  sangat  berpengalaman  menangani  kasus  yang sulit  sehingga  saya  tak  perlu  memberi  kasus  yang  mudah  untuk  tugas  awalmu.”
Aku  tercengang  sejenak. Sulit?  Untuk  pemula  sepertiku?
“Ini !” Pak  Niko  menunjukkan  sebuah  photo  wanita  berparas  cantik  dan  satu  lagi  photo  seseorang  yang  Gantung  Diri. Aku  langsung  merinding  melihat  photo  itu,  sungguh  gantung  diri  bukanlah  tugas  yang  aku  inginkan.  Walaupun  aku  pemberani,  namun  nyaliku  ciut  jikalau  telah  berurusan  dengan  kematian  dengan  cara  seperti  itu.
“Yang  gantung  diri  ini  adalah  perempuan  didalam  photo  ini.  Orang  tuanya  meminta  kita  menyelidiki  penyebab  nekatnya  Ia  mengakhiri  hidup  seperti  itu.  Setahu  mereka,  anaknya  ini  sebelumnya  baik-baik  saja.  Nama  anak  ini  Yurika  Olivia,  mayatnya  ditemukan  di  sebuah  rumah  kosong, rumah  orang  tuanya  dahulu.  Saya  akan berikan  alamat  rumah  tempat  kematiannya  yang  harus  kamu  selidiki  agar  informasi  yang  kamu  dapatkan  cukup.  Sekarang  mayatnya  masih  dirumahnya,  menunggu  untuk  kamu  dan  Rino  selidiki.”  Jelas  Pak  Niko
“Rino  Pak?”  tanyaku  seolah  tak  percaya.
“Iya,  Rino.  Kenapa?  Ada  masalah?”  
“Ti..tidak  Pak”  jawabku  ragu.  Tak  kusadari  Rino  sedari  tadi  berada  disampingku.  Rino  adalah  penyelidik  yang  sangat  mahir,  dia  telah  menuntaskan  lebih  dari  100  kasus.  Dia  seniorku,  walaupun  usianya  tak  jauh  beda  dariku. Dia  idolaku.  Sungguh  tak  kusangka  sebelumnya  harus  menyelesaikan  kasus  ini  bersamanya.  
“Aku  tak  suka  ketidaktelitian.  Mengerti!  Ayo  pergi!” bentaknya.  Lamunanku  langsung  buyar  mendengar  suara  kerasnya  bagaikan  petir yang  menyambar  tiba-tiba.  Huuh..  aku  jadi  ilfil  dengannya. Langkahnya  begitu cepat.  Aku  berlari  mengejarnya.
                            ***
Banyak  orang  berlalu  lalang  sedari  tadi.  Lantunan  surah  yasin  sahut  menyahut   terdengar  mengiringi  kedatangan  kami.  Terlihat  seseorang  yang  tengah  terbujur  kaku  diantara  mereka.  Seorang  wanita  paruh  baya  mendekati  kami.  
“Kaliankah  yang  dikirim  dari  tim  penyelidik?”  tanyanya  ragu.  Aku  mengangguk  pelan.  Rino  tampak  acuh  tak  acuh. Huuhh dasar.
“Mari,  lihat  anak  saya”  ajaknya.  Ia  membuka  kain  yang  menutupi  wajah  gadis  itu.  Tubuhku  bergedik  ngeri  melihatnya.  Wajah  cantiknya  telah  membiru.  Lembam  dimana-mana.  Rino  mengangkat dagunya,  melihat  bekas  jeratan  tali  yang  masih  membekas  dilehernya.  Membiru.  Aku  tak  sanggup  melihatnya,  ini  diluar  nyaliku.  Sedikit-sedikit  aku  memejamkan  mataku  membuang  bayangan  kematiannya   yang  seolah  dapat  kuterka.  Wanita  paruh  baya  itu  menunjukkan  sebuah  tali  yang  kutau  tali  itulah  yang  menjadi  saksi  bisu  kematian  gadis  ini.  Rino  pergi begitu  saja  sambil  membawa  tali  itu. Aku  pamit  pada  wanita  itu  dan  pergi  mengejarnya.
“Enggak  pernah  diajari  sopan  santun  ya?  kalau  mau  pergi  itu  pamit  dulu” cetusku.  Ia  tak  memperdulikan  celotehku.  Apa  seperti  ini  caranya  menangani  kasus? Tanyaku  dalam  hati.  
“Cepat naik !” perintahnya. Aku  hanya  menurut  walaupun  sejujurnya hatiku  kesal  melihat  ketidaksopanannya  tadi.
Ia  mengendarai  sepeda  motor  dengan  terburu-buru  dan  berhenti  disebuah  rumah  yang  lumayan  megah  namun  tak  terawat.  Ia  berjalan  masuk,  kuikuti  dia  dengan  perasaan  yang  bimbang.  Kupandangi  keadaan  disekitar  rumah  itu.  Bunga-bunga  berserakan,  debu  dimana-mana,  tak  terawat,  jorok dan  sepi.  Rino  menerobos  masuk  begitu  saja.  Aku  tak  ingin  jauh  darinya  karena  ternyata  ini  rumah  kosong  tempat  gadis  itu  gantung  diri.  Hii..
Keadaan  didalam  rumah  itu  tak  jauh  berantakannya  dari   halaman  depannya .  Banyak  sarang  laba-laba  yang  menyambut  kedatangan  kami  yang  membuat  rumah  ini  tampak  telah  lama  tak  berpenghuni.  Menyeramkan.
Tak  tau  kenapa  Rino  melangkah  pelan.  Firasatku  mengatakan  Ia  juga  merasakan  aura  negatif  dalam  rumah  ini.  
BRAAKKK
Aku  dan  Rino  terlonjak  kaget  mendengar  suara  yang  datang  tiba-tiba  itu.   seperti  suara  barang  yang  jatuh.  
“No.. kita  keluar  aja  yuk!” pintaku. 
“Kalau  kamu  takut,  kenapa  dari  awal  kamu  pilih  pekerjaan  ini?” bentaknya  keras. Tatapannya  tajam,  aku  membisu.  Kulanjutkan  langkahku  mengikutinya.  Perasaanku  hambar.  
BRAAKK BRUUKK
Suara  itu  terdengar  lagi,  kali  ini  semakin  jelas. Suaranya  datang  dari  sebuah  ruangan  tertutup.  Tanpa  rasa  ragu  Rino  membuka  pintu  ruangan  itu.  Suara  decitan  engsel  pintu  menambah  seram  suasana.  Samar-samar  terlihat  kamar  itu  begitu  berantakan. Tidak  ada  apa-apa  kecuali  Didalamnya  terdapat  tempat  tidur  yang  sedikit  berdebu,  namun  tak  pelak  begitu  banyak  barang-barang  yang  berserakan.  Rino  menyelidiki  setiap  sisi  dan  sudut  kamar  mencari  barang  bukti  yang  mungkin  tertinggal.  Jika  dilihat,  ruangan  inilah  tempat  kematian  sang  gadis  itu. Mataku  mencoba  mencari-cari  sesuatu.  Entah  apa  tapi  sepertinya  sebuah  lemari  kecil  disamping  tempat  tidur  itu  membuatku  penasaran.  Satu  persatu  laci  kubuka  dengan  pelan.  Aku  menemukan  sebuah  diary  berwarna  biru  dan  terdapat  bercak-bercak  merah  diatasnya,  firasatku  mengatakan  itu  adalah  Darah. Rasa  penasaran  menghilangkan  ketakutanku.  Perlahan  kubuka  lembaran  pertama  diary  tersebut.  Terdapat  goresan  pena  yang  bertuliskan  “Yurika  Untuk  Yuda”.  Yuda? Siapa  dia. Lembaran-lembaran  selanjutnya  kubuka,  semakin  lama  lembaran  itu  terbuka  sendiri  semakin  cepat .  Dan  Busshh .  Lembaran  itu  terjatuh  dari  genggamanku.  Saat  aku  ingin  meraihnya,  terlihat  seorang  gadis dan  seorang  lelaki  memasuki  kamar  tersebut.  Sejenak  aku  baru  menyadari,  Rino  tak  ada  diruangan  itu  dan  apa  yang  terjadi?  Ruangan  yang  semulanya  aku  lihat  berantakan,  gelap,  dan  menyeramkan  kini  berubah  drastis  menjadi  bersih  dan  terang.  Aku  hanya  memperhatikan  tingkah  laku  dari  kedua  orang  didalam  kamar  itu  yang  sepertinya  tak  menyadari  keberadaanku.  Mereka  berbincang-bincang.
“Yuda,  ini  gawat!”  ujar  gadis  itu
“Kenapa  sayang?” respon  lelaki  itu  dengan  tenang
“Kalau  aku  katakan  ini,  kamu  pasti  takkan  percaya.  Ak.. aku  hamil  Yud!”
lelaki  itu  terlihat  kaget. 
“Kamu  akan  menikahiku  kan  Yud?”
“I..iya.. tapi  kita  masih  SLTA,  mau  seperti  apa  masa depanku  jika  harus  menikah  sekarang” bantahnya
“Apa  kamu  hanya  memikirkan  masa  depanmu? Bagaimana  dengan  masa  depanku? Bagaimana  dengan  orang  tuaku? Mereka  pasti  sangat  kecewa.  Dari  awal  aku  sudah  menolak,  tapi  kamu  selalu  memaksaku,  berjanji  akan  menikahiku.  Tapi  apa  sekarang? Omong  kosong”
“Gugurkan  kandunganmu!” 
“Kamu  gila ! Aku  takkan  menggugurkannya”
“Aku  bilang  gugurkan !” Plaakk  sebuah  tamparan  kasar  mendarat  dipipi  gadis  itu.  lelaki  itu  mengambil  sepotong  kayu  dan  langsung  menghantam  perut  gadis  itu.  Gadis  itu  berteriak  kesakitan.  Aku  mencoba  melawan  lelaki  itu  tapi  sungguh  aneh,  tangan  dan  tubuhku  transparan.  Aku  tak  bisa  berbuat  apa-apa.  Berulang  kali  lelaki  itu  menghujam  perut  dan  kaki  gadis  itu  hingga  darah  segar  mengalir  dari  sekujur  tubuhnya.  Gadis  itu  tak  mampu  lagi  melawan,  ia  tergontai  lemas  tak  berdaya  dilantai.  Lelaki  itu  mencari  sesuatu  dilemari,  gadis  itu  berusaha  berdiri  tegak. Ia  mengambil  sebuah  kamera  perekam  dan  menaruhnya  diatas  lemari  kecil  itu  dan  mengambil  kayu  yang  telah  menghantamnya  tadi,  Ia  memukul  pundak  lelaki  itu  sehingga  meninggalkan  bekas  memar.  Lelaki  itu  kesakitan  dan  diambilnya  tali  dari  lemari  dan  dijeratnya  leher  gadis  itu.
“JANGAAANNN !” Teriakku  histeris.
Namun  percuma,  lelaki  itu  terus  menjerat  gadis  itu  hingga  tak  bernyawa  lagi.  Lalu  lelaki  itu  mengikatkan  tali  itu  diatas  langit-langit  kamar  yang  lumayan  rendah.  Lalu  mengangkat  gadis  itu  dan  menjeratkan  lagi  ke  tali  itu.  Gadis  itu  menggantung,  dibawahnya  lelaki  itu  sengaja  menjatuhkan  kursi  sehingga  terkesan  gadis  itu  sengaja  mengakhiri  hidup  dengan  gantung  diri.  Sungguh  tragis.  Tangisanku  memecah  sudut  ruangan.  
Saat  kubuka  mataku,  suasana  terlihat  kembali  kusam. Tampak  Rino  tersenyum  lega  padaku. 
“Syukurlah  kamu  udah  siuman” ujarnya
“Aku  kenapa  No?”
“Kamu  pingsan  sedari  tadi.  Aku  khawatir  kamu  kesambet  setan” 
Untuk  pertama  kalinya,  Rino  menunjukkan  perhatiannya.  Aku  senang  tapi  ada  hal  penting  yang  harus  aku  selesaikan  sekarang.
“Gadis  itu !  Ayo  Rino  kita  kembali  kerumah  orang  tua  Yurika”
“Tapi  kita kan  belum  dapat  buktinya  disini”
Aku  berusaha  mencari  kamera  yang  ada  dalam  mimpi  entah  khayalanku  itu.  Aku  menemukannya  dibawah  kasur  tidur  itu.  Mungkin  terjatuh  saat  itu.  
“Kamu  bawa  laptop  ya,  ada  sesuatu  yang  mau  aku  perlihatkan.  Ayo  keluar” Rino  hanya  mengikuti  perintahku  tanpa  banyak  tanya  lagi.
                           ***
Keesokannya..
Suasana  haru  masih  tampak  jelas  dirumah  duka.  Bu Faria,  ibunya  Yurika menghampiri  kami.
“Bagaimana  Nak?” tanyanya  langsung
“Bu,  silahkan  lihat  video  ini” Rino  menunjukkan  laptopnya  yang  telah  berisikan  video  bukti  pembunuhan  Yurika.  Bu Faria  tampak  kaget  melihat  kejadian  demi  kejadian  pembunuhan  anaknya. 
“Yuda !” sebuah  nama  keluar  dari  suara  ibu  itu.
“Ibu  kenal  lelaki  itu?”  tanya  Rino
“Ini  Yuda,  mantan  kekasihnya  Yurika. Kenapa  dia  tega  melakukan  hal  seperti  ini  pada  Yurika !” isak  Ibu  itu. 
“Bu,  Yurika  saat  itu  dalam  keadaan  hamil.  Yuda  nggak  mau  bertanggung  jawab. Ia  menyuruh  Yurika  menggugugurkan  kandungannya.  Tapi  Yurika  nggak  mau.  Itulah  sebabnya,  Yuda  membunuh  Yurika.  Ia  menggantung  Yurika  agar  kejahatannya  tak  tercium” Jelasku.  Bu Faria  tak  kuasa  menahan  tangis.  Aku  berusaha  menenangkannya.
“Tapi  Ibu  jangan  khawatir,  kami  akan  menangkap  Yuda. Kami  janji” cetus  Rino.  Baru  kali  ini  aku  melihat  ketulusan  dimatanya.  Aku  tau  sesungguhnya  dia  lelaki  yang  baik  hati.
                            ***
Malam  ini  kelam  sekali,  hanya  terdengar  suara  lolongan  serigala  yang  entah  dari mana  asalnya. Bulan  tampak  bersembunyi  malam  ini  sehingga  dunia  tampak  gelap  gulita.
Aku dan Rino  ingin  mencari  Yuda dikediamannya. Sesuai  alamat  yang  telah  di  beri  bu Faria  tadi.  Rumahnya  tampak  tak  berpenghuni.  Gelap.
Toktoktok.. Toktoktok..
Rino  mengetuk-ketuk  pintu  rumahnya  namun  tak  ada  sahutan.
“Gimana  ni? Sepertinya  nggak  ada  orang  didalam.” Ujarnya
Aku  hanya  manyun.  Aku  iseng  membuka  pintunya.  Ternyata...  pintunya  sama  sekali  tidak  dikunci.
Rino  menatapku  nanar.  Digenggamnya  tanganku  dan  segera  berjalan  masuk  kedalam.  Tak  ada  siapa-siapa.  Sunyi  dan  gelap.
“Pergiiiii.. Pergiii.. Mau  apa  Kamu  kemari ! Tooloongg !” Teriak  seseorang  samar-samar  terdengar.
“Sepertinya  itu  Yuda!” kataku
Kami  berjalan  pelan.  Menemukan  sesosok  lelaki  yang  tengah  ketakutan  di bawah  meja. Ya,  itu Yuda.
“Yuda” panggilku
“Siapa  kalian? Pergii.. tinggalkan  aku.  Oh,  jangan-jangan  kalian  setan  juga  yang  akan  menghantui  aku.  Iya  kan!” 
“Apa  maksudnya?” tanya  Rino  padaku.  Aku  hanya  menggeleng pelan.
Tiba-tiba  angin  sejuk  menerpa  ruangan  itu, bulu  kudukku  merinding  ngeri.  Sesosok  wanita  bergaun  putih  menghampiri  kami.  Aku  tau itu  Yurika.
“Pergiiii kamuuu...” Teriak  Yuda  sangat  keras.  
Roh  Yurika  menghantam  Yuda  dengan  benda-benda  keras.  Yuda  meronta-ronta  kesakitan.  
“Nyawa  dibayar  dengan  nyawa  Yuda” suara  Yurika  bagaikan  gemuruh  hujan  yang  menghujam  setiap  gendang  telinga.  Dengan  berani  dan  tanpa  rasa  takut, Aku  menghampiri  Roh  Yurika  yang  ingin  membunuh  Yuda.
“Yurika,  kumohon  jangan  lakukan  itu.” cetusku.
Ia  menoleh. Matanya memerah tajam “Dia  telah  membuatku  seperti ini.  aku  takkan  membiarkannya  hidup” 
“Kamu  salah  Yurika.  Bukan  seperti  ini  caranya. Akupun  dapat  merasakan  kesedihanmu. Kemarahanmu.  Tapi,  jika  kamu  membunuhnya,  itu  sama  aja  kamu  jahat  seperti  dia. Duniamu  dan  dia  telah  berbeda.  Aku  ingin  kamu  tenang  diduniamu.  Serahkan  Yuda  pada  kami.  Kami  akan  menghukum  Yuda  sesuai  dengan  yang  telah  ditentukan  oleh  dunia  kami” paparku.
Tak  ada  jawaban  dari  Yurika,  Ia  hanya  mengumbar  senyum  padaku  dan  Rino.  Pergi, Lalu  menghilang  ditelan  kegelapan. 
Aku  tergontai  lemas,  sejujurnya  kaki  dan  tanganku  gemetar  jika  harus berbicara  dengan  Roh. Rino  mendekatiku pelan.Ia  hanya  menepuk-nepuk  pundakku  “Aku  bangga  denganmu” lirihnya sambil  membantuku  berdiri.


Penulis : Susi Widiawati

Lopelope yang Gagal

Source : abatasa Waktu terus berputar, tak terasa sebentar lagi Desember akan berlalu. Tapi tak...

Lopelope yang Gagal karya susi widiawati
Source : abatasa

Waktu terus berputar, tak terasa sebentar lagi Desember akan berlalu. Tapi tak ada kata berlalu buat cinta Alvin. Cintanya pada Dessi tetap kukuh, meski hatinya kian disayat sembilu. Bagaimana tidak, setahun menunggu dan terus menanti, Dessi tetap membisu. Cewek tetangga sebelah rumah itu tak kunjung memberi lampu hijau. Paling banter, warna kuning! Semula Alvin mengira lampu kuning itu bertanda Ia akan siap-siap menerima cinta Dessi, ternyata itu bertanda kalau Dessi sedang ada maunya. Mau nonjok muka Alvin!
Menjelang tahun baru, Alvin berencana membuat kejutan untuk Dessi. Dikutip dari curhatan Dessi terhadap Janu, sahabatnya. Dessi pingin sekali tahun baruan di puncak Monas.
 Inilah kesempatan Alvin untuk pedekate dan menunjukkan betapa care-nya dia pada Dessi. Ya, mudah-mudahan kali ini usahanya nggak sia-sia.
                        ***
“Hallo Dessi” sapa Alvin menelpon Dessi
“Siapa?” sahut Dessi dengan nada agak galak
“Ini Alvin loh Des ! Masa lupa sih”
“Oh Alvin! Kenapa ya? ada apa? Kok nelpon sih, rumah kita kan berdekatan”
Alvin hanya menghela napas. Dia baru sadar Dessi itu banyak tanya ya!
“Kamu ada acara malam tahun baruan?”
“Kenapa?”
“Aku mau mengajak kamu ke suatu tempat yang aku pikir kamu pasti suka deh!”
“Oya, kemana? Kalau kamu Cuma mau ngajak aku ke taman abal-abal depan rumahmu dengan makan kerupuk gosong buatanmu kayak tahun kemarin. Ogah ah!”
“Hahh? kamu masih ingat aja Des?”
“Iya-lah. Nggak akan terlupakan kejadian mengerikan itu”
“Tapi kali ini aku serius Des, aku janji deh buat kamu merasa bahagia banget dimalam pergantian tahun itu. Bagaimana?”
“Oke kalau begitu. Jangan sampai kamu adalah orang pertama yang aku tonjokin ditahun 2014. Mengerti!”
“Aku nggak akan mengecewakanmu Dessi”
Dessi tak menyahut.
                      ***
31 Desember 2013
Malam ini malam pergantian Tahun. Malam yang sangat ditunggu-tunggu Alvin dan juga semua orang. Setelah si 2013  hanya menjadi saksi perjalanan cinta Alvin yang tak sampai. Mungkin si 2014 akan menjadi saksi kisah cinta Alvin dan Dessi yang kabarnya akan menjadi kisah cinta paling Hotilisasi dan spektakulerisasi. Asek.
Dengan kemeja merah panjang dan celana jeans yang sedikit kedodoran. Alvin bergegas menuju rumah Dessi, menjemput Dessi dengan scoppy merah meronanya itu.
Toktok
Alvin mengetuk pintu depan rumah Dessi. Sebelum Dessi membukakan pintunya, Ia merapikan jambul alay khatulistiwanya mirip jambulnya si Nando. Itu loh salah satu genk kompor yang lagi dibicarain. Tak lama Dessi pun keluar dengan gaun ungu sebatas lutut yang cetar. Rambutnya yang panjang nan indah terhembus pelan oleh angin sehingga melambai-lambai riang. Wow. Mata Alvin terbelalak melihat permaisuri cintanya, eh maksudnya calon permaisuri cintanya. Tanpa babibubebo lagi, Alvin langsung mempersilahkan Dessi untuk naik di scoopy merahnya itu. Dessi hanya menurut tanpa banyak bicara. Mungkin karena ketebalan lipstik kali ya.
Tak berapa lama mereka pun sampai ke tempat tujuan. Banyak sekali orang berlalu lalang dilapangan Monas itu. Dan pastinya dari kalangan anak muda seusia mereka.
“Monas!” lirih Dessi tiba-tiba. Alvin melirik ke arahnya. Ada pancaran kebahagian dimata gadis ini. Ya, mungkin Janu benar. Puncak Monas adalah tempat impiannya menyambut tahun baru. Ups, puncaknya. Alvin baru ingat.
“Ada lagi yang ingin aku tunjukan ke kamu Des!” ujarku sambil menarik tangannya.
Ia hanya menurut dan tak membantah.
“Kita mau kemana sih?” protes Dessi
Alvin tak menyahut. Ia bahkan terus menarik tangan Dessi. Hingga sampai dipintu utama Tugu Monas itu. Akan tetapi mereka dihadang oleh petugas. Mereka tak diizinkan untuk masuk. Kecewa. Tentulah dirasakan oleh Alvin. Rencananya tak berjalan sebagaimana yang dibayangkan.
“Alvin, sudahlah! Nggak apa-apa kok kalau kamu nggak bisa mewujudkan keinginanku. Terkadang suatu keinginan tak semuanya kesampaian, bukan? Aku sudah cukup bahagia kok disini.” Dessi berusaha menghiburnya. Alvin menoleh ke arah Dessi. Tampak gadis manis itu tersenyum simpul. Apakah ini artinya Dessi telah Memberi lampu super hijau akan cintanya. Entahlah.
“Hei lihat ini. Sudah hampir jam 00.00. Itu berarti sebentar lagi kita akan menginjak tahun 2014.” Teriak Dessi. Semua orang menghitung detik-detik penyambutan tahun baru.
Dan 3,2,1 Daarrr ..
Petasan-petasan dan kembang api dinyalakan mewarnai pergantian tahun baru itu. Indah sekali. Menakjubkan. Apalagi melihatnya bersama Dessi. This world is perpect.
“Vin, Makasi banget ya malam ini. aku bahagia banget” lirihnya. Alvin tau inilah saatnya untuk mengungkapkan cintanya. Baru saja Alvin mengeluarkan kata A, Dessi langsung menjawab.
“Tapi ini bukan berarti aku menerima cintamu ya!” cetusnya memperingatkan.
Alvin menghela napas berat. Alvin kecewa banget sama si 2014. Ternyata dia kompak-an sama si 2013. Sama-sama nggak mau jadi saksi kisah cintanya. Alvin bertekad resolusi cintanya selanjutnya adalah meraih cinta Dessi bersama si 2015. Dan marahan sama si 2013 dan 2014.huft.


Penulis : Susi Widiawati

Baca Juga Cerpen : Misteri Gadis Gantung Diri

KEJUTAN TUHAN DI HARI ULANG TAHUNKU

Kebahagiaan itu tlah  lenyap. Bagiku  dunia  sudah  mati. Tiada  lagi  cinta, tiada lagi  kasih...

Cerpen KEJUTAN TUHAN  DI  HARI  ULANG  TAHUNKU

Kebahagiaan itu tlah  lenyap. Bagiku  dunia  sudah  mati. Tiada  lagi  cinta, tiada lagi  kasih sayang  dan tiada  lagi  Kebahagiaan.  yang ku  tau  hanya  ada  caci  maki  yang membuat  aku  menjadi  terpuruk  dalam kesendirian,  yang  membuat  aku  tak mampu  lagi  bertahan  dalam  hidup  ini.
Terlintas  kembali olehku  bayangan  10  tahun  yang lalu. Sebuah  kecelakaan yang  merenggut  nyawa  ibu  dan  kakak  dan  membuat  aku  tak  dapat  berjalan  lagi.  Semuanya  akibat  pertengkaran  ayah  dan  ibu, aku  yang  masih berumur  7  tahun  tak  mengerti  apa  yang  mereka  bicarakan .  saat  itu  ayah  menampar  ibu  berulang  kali  dan  air  mata  ibu  tak  henti-hentinya  mengalir.  Aku  dan  kakak  hanya  terdiam.  Bahkan  sebelum mobil  ayah  menghantam  mobil  toyota  dari  arah  berlawanan,  aku  sempat  mendengar  kata  kata  yang  dari  ibu  yang  sampai  sekarang  tak  pernah  aku   lupakan. “Aku  tak  pernah  menginginkan  hal  itu  terjadi,  dia  yang  mendekatiku  Dan  aku  tak  pernah  menginginkan  asa  terlahir.”  Ya,  Sampai  sekarang  aku  masih  tak  mengerti  kata  kata  ibu itu.
Namaku  Asariani. Entah  mengapa  orang  tuaku  memberikan  nama  itu.  Banyak  yang  mengatakan  Asariani  itu  singkatan  dari  anak  sial  yang  terlahir  hari  ini,  mereka  bilang  aku  tak  diinginkan  untuk  berada  di  dunia  ini. Aku  tinggal  bersama  ayah,  ayah  yang  tak  pernah  menganggapku  ada.  “masih  syukur  kamu berada  di  rumah  ini  dan  aku  beri  makan.  selagi aku tak  mengusirmu,  kau  harus ikuti  perintahku.  Dasar  anak  sial”  teriak  ayah.  Hampir  tiap  hari  dia  mengatakan  itu. Aku  menggerakkan  kursi  rodaku  mengarah  ke  taman,  tempat  aku selalu  menyendiri.  Mataku  berkaca-kaca,  aku  tak  mampu  menahan  deraian  air  mataku  lagi.
“Jika  aku  memang  anak  sial,  kenapa  tuhan  menitipkan  aku  di  dunia  ini,  kenapa  ibu  melahirkan  aku.  Kenapa !!  tak  adakah  satu  orangpun  yang  dapat  menjawab  pertanyaan  ku  ini”  teriakku
“Tuhan  menitipkan  kita  untuk  sebuah  kepercayaan.  Kepercayaan  kepada  orang  tuamu  dan  kepadamu.  Dia  maha  adil,  dia  takkan  mungkin  memberikan  cobaan  melebihi  kemampuanmu”  ucap  seorang  pria  yang  tiba  tiba  menghampiriku.
Aku  menoleh  kearahnya .  wajahnya  seperti  wajahku.  Tapi  mungkin  Cuma  perasaanku  saja.
“Tapi  ini  melebihi  kemampuanku,  aku  tak  punya  siapa  siapa  lagi  di dunia  ini,  tak  ada  yang  mengerti  penderitaanku.  Ayah  sudah  tak  peduli  lagi  kepadaku  dan  mereka  membenci  kelahiranku.  Apa  ini  yang  namanya  tuhan  adil  kepadaku”
“sesulit-sulitnya  penderitaan  yang  kamu  alami  sekarang  ini  pasti  ada  hikmahnya.  Kau  hanya  perlu  untuk  tegar  menghadapi  pahit  manis  kehidupan  di  dunia  ini.  Mungkin  tuhan  punya  kejutan  lain  untukmu  suatu  saat  nanti.”  Ujar  pria  itu  lagi.
Air  mataku  mengalir  terus  menerus  mendengar  ucapannya.  Aku  tak  mampu  membalas  kata-katanya,  yang  kutau  dia  benar.
“ini  tisu”  katanya  sambil  menyodorkan  sehelai  tisu  untukku.
“makasih” ucapku  sambil  melihat  kearah  matanya. 
“Mata  itu . .”  
“ada  apa  mbak !”
“oh..eh.. gak  apa apa.  Matamu  sama  seperti  mata  ibuku.” Kataku  dengan  terbata  bata.
“oya,  namaku  raihan.  Nama  mbak  siapa?”
“aku  asa”
“nama  yang  bagus”
Aku  tertegun  sejenak,  hanya  dia  satu  satunya  orang  yang  mengatakan  namaku  bagus.
“aku  pergi  dulu  ya”  seru nya  sambil  berdiri.  Aku  langsung  menarik  tangannya.
“raihan,  makasih”
Dia  hanya  tersenyum  dan  berlalu  begitu  saja.  Dan  aku  masih  terdiam  bersama  kursi  roda  yang  ku  duduki.
                                *****
Hari  hari  kelam  ku  kini  tlah  berwarna.  Aku  tak  lagi  kesepian  menghadapi  segala  rintangan  yang  tuhan  berikan  padaku.  Malaikat  yang  di titipkannya  untukku,  membuat  aku  lebih  tabah  menjalani  penderitaan  ini. Rasanya  tlah  lama  aku  tak  mendapatkan  kebahagiaan  dari  seseorang.  Namun dengan  melihat  raihan  slalu  disampingku  itulah  kebahagiaan  ku sekarang.
  2  bulan  sudah,  kami menjalin  persahabatan.  Aku  tak  pernah  tau  dia  tinggal  dimana  dan  bagaimana  kehidupannya  serta  aku  tak  pernah  tau  kenapa  tiba  tiba  dia  datang  dalam  hidupku.  Dan  aku  tak  ingin  menanyakan  nya.  Yang  ku  perlu  tau,  dia  tlah  memberikan  semangat  dalam  hidupku  dan  aku  bahagia  bersamanya.
Hari  ini  ulang  tahunku  ke  17.  Walaupun  tak  pernah  seorangpun  yang  mengucapkan  selamat  kepadaku.  mungkin  setiap hari  penambahan  umurku,  aku  harus  slalu  merayakan  nya  sendiri.  
Aku  termenung  sejenak  memandangi  langit  di  taman,
“Happy  birthday  asa”  seutas  suara  terdengar, suara  yang  amat  ku  kenal.  Aku  menoleh  ke  belakang.
“Raihan !!  bagaimana  kamu  tau  hari  ulang  tahunku.”  Tanyaku
“entah  mengapa  rasanya  ada  sesuatu  yang  istimewa  hari  ini.”  Jawabnya.
Aku  tak  ingin  menanyakan  lebih  kepadanya,  yang  pasti  aku  bahagia  dia  mengucapkan  itu.
Aku  ingin  membawanya  ke  rumahku  yang  selama  ini  aku  anggap  sebagai  neraka.  Awalnya  dia  menolak,  namun  aku  meyakinkan  dia  kalau  ayah  takkan  marah.  Dia  mengiyakan  namun  masih  tergambar  jelas  keraguan  di  raut  wajahnya.
                                   *****
Perumahan  Friska  Abadi  No  104  itulah  rumahku.  Aku  mempersilahkan  dia  untuk  masuk  dan  duduk  di  ruang  tamu.  Aku  tak  bisa  mengambilkan  dia  minum  karena  keterbatasanku.  Aku  hanya  menyuruh  mbak  ana  pembantu  rumah  tangga  di  rumah  ini  untuk  mengambilnya.
“gak  usah  repot  repot  asa”  ujarnya
“gak  apa  apa  kog  ray”
Tak  berapa  lama  kami  ngobrol,  Ayah  pun  pulang  bersama  perempuan  yang  tak  ku  kenal.  Dia  memang  selalu  gonta  ganti  pasangan.  Jadi  bagiku  itu  hal  yang  biasa.
“ayah”  aku  menghampirinya  untuk  memberi  salam.
Namun  dia  menarik  tanganku  hingga  aku  terjatuh  dari  kursi  roda.  Raihan  berlari  dan  segera  membantu  ku  kembali  ke kursi  roda.
“apa  masalah  anda  dengan  asa.  Harusnya  anda  tak  memperlakukan  asa  seperti  ini”  teriak  raihan
“apa  peduli  kamu,  terserah  aku  mau  memperlakukan  dia  bagaimana.  Dia  hanya  anak  sial” jawab  ayah
“walaupun  dia  anak  tiri  anda ,  dia  juga  pantas  mendapatkan  kasih sayang,  bukan  kayak  gini”
“aku  gak  peduli.  Dia  Cuma  anak  haram  di  rumah  ini.  Bahkan  ibunya  pun  tak  menginginkan  kelahirannya”
“kalau  anda  katakan  asa  anak  haram,  berarti  anda  juga  katakan  saya  seperti  itu.”
“oh  jadi  kamu  saudara  kembar  anak  sial  ini”
“apa  yang  ayah  bicarakan ?  aku  tak  mengerti”  ujarku  angkat  bicara
“lelaki  ini,  abangmu.  Aku  bukan  ayahmu”  teriaknya
Aku  menoleh  ke  arah  raihan  dengan  penuh  tanda  tanya.  Apa  benar  malaikat  yang  di  titipkan  tuhan  padaku  adalah  abangku,  saudara  kembarku.  Pantas  wajahnya  mirip  denganku. 
“ayo  kita  pergi  dari  rumah  ini  asa.  Tak  ada  gunanya  lagi  kita  berada  lama  lama  disini.”  Ucap  raihan.
“pergi  sana.  Pergiiiiii. .   dasar  anak  sial”  kata  kata  terakhir  ayah   yang  sangat  menusuk  hatiku.
Raihan  menuntunku  keluar.  Dan  membawa  ku  ke  taman  tempat  dimana  kami  pertama  kali  bertemu.
“Raihan..”  aku  langsung  memeluknya.
“iya  asa”
“Kenapa  kamu  tak  pernah  memberitahukan  aku  tentang  ini  raihan.”
“maafkan  aku  asa.  Aku  ingin  mengatakan  ini  tepat  di  hari  ultahmu.  Saat  yang  tepat  dimana  kamu  akan  mengerti  akan  hidup  ini.  Aku  gak  bermaksud  menghancurkan  sweet  seventeenmu  ini.  Maafkan  aku.”
Aku  melepas  pelukannya.  “raihan..  ayah  kita  mana?”  tanyaku
Raihan  terdiam  sejenak.  Matanya  tampak  sendu  dan  mengalir  tetes  demi  tetesan  air  mata.  Baru  pertama  kali  aku  melihatnya  menangis,  hatiku  terasa  sakit.
Lalu  jari  telunjuknya   mengarah  ke  atas  langit  malam  yang  bertabur  banyak  bintang.  “ayah. .  ayah  disana”  ucapnya
Aku  menangis  mencoba  tegar  namun  air  mata  lebih  kuat  daripada  hatiku.  Raihan  memelukku
“aku  mengerti raihan .  ibu,  ayah  dan  kakak  sedang  melihat ku  dari atas  sana.  Aku  tidak  sendiri.  Aku  bersama  mereka,  keluargaku.  Walaupun  aku  tak  seberuntung  orang  lain,  aku  takkan  menyerah.  Walaupun  aku  asa,  tapi  hidupku  takkan  putus  asa. 
Kamu  benar  raihan.  Tuhan  tlah  memberikan  aku  kejutan.  Kejutan  di  hari  ulang tahunku .”


Penulis : Susi Widiawati

Baca Juga Cerpen : Lopelope yang Gagal