Misteri Gadis Gantung Diri

Source : balipost Pernah  mendengar  kematian  dengan  cara  Gantung  Diri? Tentu  tak  asing...

cerpen Misteri Gadis Gantung Diri karya susi widiawati
Source : balipost

Pernah  mendengar  kematian  dengan  cara  Gantung  Diri? Tentu  tak  asing  lagi   bagi  kuping  kita  mendengar  kematian  dengan  cara  demikian.  Menurutku,  itu  adalah  kematian  paling  menyeramkan  diantara  yang  lain.  Bagaimana  tidak,  lidah  yang  terjulur,  tubuh  dan  kaki  yang  menggantung,  Hiii sungguh  menyeramkan  jika  terus  dibayangkan.   
Aku  bekerja  di  sebuah  tempat  penyelidikan, bukan  menyelidiki  narkoba  akan  tetapi  Menyelidiki  sebuah  sebab  kematian.  Aku  tak  pernah  tau  kenapa  aku  sangat  menginginkan  pekerjaan  ini.  Padahal  aku  lulusan  sarjana  sastra  yang  seharusnya  temanku  pena  dan  kertas.   Membuat  puisi,  cerpen,  novel  atau  apa saja.  Alasan  pertamaku  menjejaki  dunia  sastra  karena  aku  terobsesi  melihat  kakakku  yang  menjadi  seorang  penulis  terkenal,  karya-karyanya  dapat  membuatku  berdecak  kagum.  Saat  lulus,  aku  terobsesi  kembali  melihat  sepupuku  Daniel  menyelidiki  kematian  Tara  sahabatku  yang  secara  tiba-tiba  dan  membuat  aku  lupa  akan  obsesiku  yang  pertama.  Melihatnya  membuat  keberanianku  mengembara,  rasa  takut  dan  ragu ku  musnahkan  begitu  saja.  Rasa  penasaran  yang  besar  menambah  tekadku  untuk  memulai  karir  menjadi  penyelidik  kematian.  Ya,  menurutku  itu  mengasyikkan  walaupun  sejujurnya  mengerikan.
                           ***
“Ardellia Afrisya !”  panggil  Pak  Niko  atasanku. 
“Ya  pak”  sahutku
“Kamu  kan  disini  baru.  Belum  ada  kasus  yang  kamu  tuntaskan  sebelumnya.  Benarkan!”
“Saya  pernah  ikut  dengan  Mas Daniel ardian, asisten  kepercayaan Bapak.  Menuntaskan  kematian  tentang  sahabat  saya  dan  Mas Daniel juga saya  berhasil  menemukannya.  Saya  banyak  belajar  dari  Mas Daniel  juga  Pak  tentang  cara-cara  menyelesaikan  sebuah  kasus.”
“Bagus  kalau  begitu.  Jadinya  saya  nggak  perlu  memberikan  kamu  penjelasan  lebih  dalam,  dan  sepertinya  kamu  sudah  sangat  berpengalaman  menangani  kasus  yang sulit  sehingga  saya  tak  perlu  memberi  kasus  yang  mudah  untuk  tugas  awalmu.”
Aku  tercengang  sejenak. Sulit?  Untuk  pemula  sepertiku?
“Ini !” Pak  Niko  menunjukkan  sebuah  photo  wanita  berparas  cantik  dan  satu  lagi  photo  seseorang  yang  Gantung  Diri. Aku  langsung  merinding  melihat  photo  itu,  sungguh  gantung  diri  bukanlah  tugas  yang  aku  inginkan.  Walaupun  aku  pemberani,  namun  nyaliku  ciut  jikalau  telah  berurusan  dengan  kematian  dengan  cara  seperti  itu.
“Yang  gantung  diri  ini  adalah  perempuan  didalam  photo  ini.  Orang  tuanya  meminta  kita  menyelidiki  penyebab  nekatnya  Ia  mengakhiri  hidup  seperti  itu.  Setahu  mereka,  anaknya  ini  sebelumnya  baik-baik  saja.  Nama  anak  ini  Yurika  Olivia,  mayatnya  ditemukan  di  sebuah  rumah  kosong, rumah  orang  tuanya  dahulu.  Saya  akan berikan  alamat  rumah  tempat  kematiannya  yang  harus  kamu  selidiki  agar  informasi  yang  kamu  dapatkan  cukup.  Sekarang  mayatnya  masih  dirumahnya,  menunggu  untuk  kamu  dan  Rino  selidiki.”  Jelas  Pak  Niko
“Rino  Pak?”  tanyaku  seolah  tak  percaya.
“Iya,  Rino.  Kenapa?  Ada  masalah?”  
“Ti..tidak  Pak”  jawabku  ragu.  Tak  kusadari  Rino  sedari  tadi  berada  disampingku.  Rino  adalah  penyelidik  yang  sangat  mahir,  dia  telah  menuntaskan  lebih  dari  100  kasus.  Dia  seniorku,  walaupun  usianya  tak  jauh  beda  dariku. Dia  idolaku.  Sungguh  tak  kusangka  sebelumnya  harus  menyelesaikan  kasus  ini  bersamanya.  
“Aku  tak  suka  ketidaktelitian.  Mengerti!  Ayo  pergi!” bentaknya.  Lamunanku  langsung  buyar  mendengar  suara  kerasnya  bagaikan  petir yang  menyambar  tiba-tiba.  Huuh..  aku  jadi  ilfil  dengannya. Langkahnya  begitu cepat.  Aku  berlari  mengejarnya.
                            ***
Banyak  orang  berlalu  lalang  sedari  tadi.  Lantunan  surah  yasin  sahut  menyahut   terdengar  mengiringi  kedatangan  kami.  Terlihat  seseorang  yang  tengah  terbujur  kaku  diantara  mereka.  Seorang  wanita  paruh  baya  mendekati  kami.  
“Kaliankah  yang  dikirim  dari  tim  penyelidik?”  tanyanya  ragu.  Aku  mengangguk  pelan.  Rino  tampak  acuh  tak  acuh. Huuhh dasar.
“Mari,  lihat  anak  saya”  ajaknya.  Ia  membuka  kain  yang  menutupi  wajah  gadis  itu.  Tubuhku  bergedik  ngeri  melihatnya.  Wajah  cantiknya  telah  membiru.  Lembam  dimana-mana.  Rino  mengangkat dagunya,  melihat  bekas  jeratan  tali  yang  masih  membekas  dilehernya.  Membiru.  Aku  tak  sanggup  melihatnya,  ini  diluar  nyaliku.  Sedikit-sedikit  aku  memejamkan  mataku  membuang  bayangan  kematiannya   yang  seolah  dapat  kuterka.  Wanita  paruh  baya  itu  menunjukkan  sebuah  tali  yang  kutau  tali  itulah  yang  menjadi  saksi  bisu  kematian  gadis  ini.  Rino  pergi begitu  saja  sambil  membawa  tali  itu. Aku  pamit  pada  wanita  itu  dan  pergi  mengejarnya.
“Enggak  pernah  diajari  sopan  santun  ya?  kalau  mau  pergi  itu  pamit  dulu” cetusku.  Ia  tak  memperdulikan  celotehku.  Apa  seperti  ini  caranya  menangani  kasus? Tanyaku  dalam  hati.  
“Cepat naik !” perintahnya. Aku  hanya  menurut  walaupun  sejujurnya hatiku  kesal  melihat  ketidaksopanannya  tadi.
Ia  mengendarai  sepeda  motor  dengan  terburu-buru  dan  berhenti  disebuah  rumah  yang  lumayan  megah  namun  tak  terawat.  Ia  berjalan  masuk,  kuikuti  dia  dengan  perasaan  yang  bimbang.  Kupandangi  keadaan  disekitar  rumah  itu.  Bunga-bunga  berserakan,  debu  dimana-mana,  tak  terawat,  jorok dan  sepi.  Rino  menerobos  masuk  begitu  saja.  Aku  tak  ingin  jauh  darinya  karena  ternyata  ini  rumah  kosong  tempat  gadis  itu  gantung  diri.  Hii..
Keadaan  didalam  rumah  itu  tak  jauh  berantakannya  dari   halaman  depannya .  Banyak  sarang  laba-laba  yang  menyambut  kedatangan  kami  yang  membuat  rumah  ini  tampak  telah  lama  tak  berpenghuni.  Menyeramkan.
Tak  tau  kenapa  Rino  melangkah  pelan.  Firasatku  mengatakan  Ia  juga  merasakan  aura  negatif  dalam  rumah  ini.  
BRAAKKK
Aku  dan  Rino  terlonjak  kaget  mendengar  suara  yang  datang  tiba-tiba  itu.   seperti  suara  barang  yang  jatuh.  
“No.. kita  keluar  aja  yuk!” pintaku. 
“Kalau  kamu  takut,  kenapa  dari  awal  kamu  pilih  pekerjaan  ini?” bentaknya  keras. Tatapannya  tajam,  aku  membisu.  Kulanjutkan  langkahku  mengikutinya.  Perasaanku  hambar.  
BRAAKK BRUUKK
Suara  itu  terdengar  lagi,  kali  ini  semakin  jelas. Suaranya  datang  dari  sebuah  ruangan  tertutup.  Tanpa  rasa  ragu  Rino  membuka  pintu  ruangan  itu.  Suara  decitan  engsel  pintu  menambah  seram  suasana.  Samar-samar  terlihat  kamar  itu  begitu  berantakan. Tidak  ada  apa-apa  kecuali  Didalamnya  terdapat  tempat  tidur  yang  sedikit  berdebu,  namun  tak  pelak  begitu  banyak  barang-barang  yang  berserakan.  Rino  menyelidiki  setiap  sisi  dan  sudut  kamar  mencari  barang  bukti  yang  mungkin  tertinggal.  Jika  dilihat,  ruangan  inilah  tempat  kematian  sang  gadis  itu. Mataku  mencoba  mencari-cari  sesuatu.  Entah  apa  tapi  sepertinya  sebuah  lemari  kecil  disamping  tempat  tidur  itu  membuatku  penasaran.  Satu  persatu  laci  kubuka  dengan  pelan.  Aku  menemukan  sebuah  diary  berwarna  biru  dan  terdapat  bercak-bercak  merah  diatasnya,  firasatku  mengatakan  itu  adalah  Darah. Rasa  penasaran  menghilangkan  ketakutanku.  Perlahan  kubuka  lembaran  pertama  diary  tersebut.  Terdapat  goresan  pena  yang  bertuliskan  “Yurika  Untuk  Yuda”.  Yuda? Siapa  dia. Lembaran-lembaran  selanjutnya  kubuka,  semakin  lama  lembaran  itu  terbuka  sendiri  semakin  cepat .  Dan  Busshh .  Lembaran  itu  terjatuh  dari  genggamanku.  Saat  aku  ingin  meraihnya,  terlihat  seorang  gadis dan  seorang  lelaki  memasuki  kamar  tersebut.  Sejenak  aku  baru  menyadari,  Rino  tak  ada  diruangan  itu  dan  apa  yang  terjadi?  Ruangan  yang  semulanya  aku  lihat  berantakan,  gelap,  dan  menyeramkan  kini  berubah  drastis  menjadi  bersih  dan  terang.  Aku  hanya  memperhatikan  tingkah  laku  dari  kedua  orang  didalam  kamar  itu  yang  sepertinya  tak  menyadari  keberadaanku.  Mereka  berbincang-bincang.
“Yuda,  ini  gawat!”  ujar  gadis  itu
“Kenapa  sayang?” respon  lelaki  itu  dengan  tenang
“Kalau  aku  katakan  ini,  kamu  pasti  takkan  percaya.  Ak.. aku  hamil  Yud!”
lelaki  itu  terlihat  kaget. 
“Kamu  akan  menikahiku  kan  Yud?”
“I..iya.. tapi  kita  masih  SLTA,  mau  seperti  apa  masa depanku  jika  harus  menikah  sekarang” bantahnya
“Apa  kamu  hanya  memikirkan  masa  depanmu? Bagaimana  dengan  masa  depanku? Bagaimana  dengan  orang  tuaku? Mereka  pasti  sangat  kecewa.  Dari  awal  aku  sudah  menolak,  tapi  kamu  selalu  memaksaku,  berjanji  akan  menikahiku.  Tapi  apa  sekarang? Omong  kosong”
“Gugurkan  kandunganmu!” 
“Kamu  gila ! Aku  takkan  menggugurkannya”
“Aku  bilang  gugurkan !” Plaakk  sebuah  tamparan  kasar  mendarat  dipipi  gadis  itu.  lelaki  itu  mengambil  sepotong  kayu  dan  langsung  menghantam  perut  gadis  itu.  Gadis  itu  berteriak  kesakitan.  Aku  mencoba  melawan  lelaki  itu  tapi  sungguh  aneh,  tangan  dan  tubuhku  transparan.  Aku  tak  bisa  berbuat  apa-apa.  Berulang  kali  lelaki  itu  menghujam  perut  dan  kaki  gadis  itu  hingga  darah  segar  mengalir  dari  sekujur  tubuhnya.  Gadis  itu  tak  mampu  lagi  melawan,  ia  tergontai  lemas  tak  berdaya  dilantai.  Lelaki  itu  mencari  sesuatu  dilemari,  gadis  itu  berusaha  berdiri  tegak. Ia  mengambil  sebuah  kamera  perekam  dan  menaruhnya  diatas  lemari  kecil  itu  dan  mengambil  kayu  yang  telah  menghantamnya  tadi,  Ia  memukul  pundak  lelaki  itu  sehingga  meninggalkan  bekas  memar.  Lelaki  itu  kesakitan  dan  diambilnya  tali  dari  lemari  dan  dijeratnya  leher  gadis  itu.
“JANGAAANNN !” Teriakku  histeris.
Namun  percuma,  lelaki  itu  terus  menjerat  gadis  itu  hingga  tak  bernyawa  lagi.  Lalu  lelaki  itu  mengikatkan  tali  itu  diatas  langit-langit  kamar  yang  lumayan  rendah.  Lalu  mengangkat  gadis  itu  dan  menjeratkan  lagi  ke  tali  itu.  Gadis  itu  menggantung,  dibawahnya  lelaki  itu  sengaja  menjatuhkan  kursi  sehingga  terkesan  gadis  itu  sengaja  mengakhiri  hidup  dengan  gantung  diri.  Sungguh  tragis.  Tangisanku  memecah  sudut  ruangan.  
Saat  kubuka  mataku,  suasana  terlihat  kembali  kusam. Tampak  Rino  tersenyum  lega  padaku. 
“Syukurlah  kamu  udah  siuman” ujarnya
“Aku  kenapa  No?”
“Kamu  pingsan  sedari  tadi.  Aku  khawatir  kamu  kesambet  setan” 
Untuk  pertama  kalinya,  Rino  menunjukkan  perhatiannya.  Aku  senang  tapi  ada  hal  penting  yang  harus  aku  selesaikan  sekarang.
“Gadis  itu !  Ayo  Rino  kita  kembali  kerumah  orang  tua  Yurika”
“Tapi  kita kan  belum  dapat  buktinya  disini”
Aku  berusaha  mencari  kamera  yang  ada  dalam  mimpi  entah  khayalanku  itu.  Aku  menemukannya  dibawah  kasur  tidur  itu.  Mungkin  terjatuh  saat  itu.  
“Kamu  bawa  laptop  ya,  ada  sesuatu  yang  mau  aku  perlihatkan.  Ayo  keluar” Rino  hanya  mengikuti  perintahku  tanpa  banyak  tanya  lagi.
                           ***
Keesokannya..
Suasana  haru  masih  tampak  jelas  dirumah  duka.  Bu Faria,  ibunya  Yurika menghampiri  kami.
“Bagaimana  Nak?” tanyanya  langsung
“Bu,  silahkan  lihat  video  ini” Rino  menunjukkan  laptopnya  yang  telah  berisikan  video  bukti  pembunuhan  Yurika.  Bu Faria  tampak  kaget  melihat  kejadian  demi  kejadian  pembunuhan  anaknya. 
“Yuda !” sebuah  nama  keluar  dari  suara  ibu  itu.
“Ibu  kenal  lelaki  itu?”  tanya  Rino
“Ini  Yuda,  mantan  kekasihnya  Yurika. Kenapa  dia  tega  melakukan  hal  seperti  ini  pada  Yurika !” isak  Ibu  itu. 
“Bu,  Yurika  saat  itu  dalam  keadaan  hamil.  Yuda  nggak  mau  bertanggung  jawab. Ia  menyuruh  Yurika  menggugugurkan  kandungannya.  Tapi  Yurika  nggak  mau.  Itulah  sebabnya,  Yuda  membunuh  Yurika.  Ia  menggantung  Yurika  agar  kejahatannya  tak  tercium” Jelasku.  Bu Faria  tak  kuasa  menahan  tangis.  Aku  berusaha  menenangkannya.
“Tapi  Ibu  jangan  khawatir,  kami  akan  menangkap  Yuda. Kami  janji” cetus  Rino.  Baru  kali  ini  aku  melihat  ketulusan  dimatanya.  Aku  tau  sesungguhnya  dia  lelaki  yang  baik  hati.
                            ***
Malam  ini  kelam  sekali,  hanya  terdengar  suara  lolongan  serigala  yang  entah  dari mana  asalnya. Bulan  tampak  bersembunyi  malam  ini  sehingga  dunia  tampak  gelap  gulita.
Aku dan Rino  ingin  mencari  Yuda dikediamannya. Sesuai  alamat  yang  telah  di  beri  bu Faria  tadi.  Rumahnya  tampak  tak  berpenghuni.  Gelap.
Toktoktok.. Toktoktok..
Rino  mengetuk-ketuk  pintu  rumahnya  namun  tak  ada  sahutan.
“Gimana  ni? Sepertinya  nggak  ada  orang  didalam.” Ujarnya
Aku  hanya  manyun.  Aku  iseng  membuka  pintunya.  Ternyata...  pintunya  sama  sekali  tidak  dikunci.
Rino  menatapku  nanar.  Digenggamnya  tanganku  dan  segera  berjalan  masuk  kedalam.  Tak  ada  siapa-siapa.  Sunyi  dan  gelap.
“Pergiiiii.. Pergiii.. Mau  apa  Kamu  kemari ! Tooloongg !” Teriak  seseorang  samar-samar  terdengar.
“Sepertinya  itu  Yuda!” kataku
Kami  berjalan  pelan.  Menemukan  sesosok  lelaki  yang  tengah  ketakutan  di bawah  meja. Ya,  itu Yuda.
“Yuda” panggilku
“Siapa  kalian? Pergii.. tinggalkan  aku.  Oh,  jangan-jangan  kalian  setan  juga  yang  akan  menghantui  aku.  Iya  kan!” 
“Apa  maksudnya?” tanya  Rino  padaku.  Aku  hanya  menggeleng pelan.
Tiba-tiba  angin  sejuk  menerpa  ruangan  itu, bulu  kudukku  merinding  ngeri.  Sesosok  wanita  bergaun  putih  menghampiri  kami.  Aku  tau itu  Yurika.
“Pergiiii kamuuu...” Teriak  Yuda  sangat  keras.  
Roh  Yurika  menghantam  Yuda  dengan  benda-benda  keras.  Yuda  meronta-ronta  kesakitan.  
“Nyawa  dibayar  dengan  nyawa  Yuda” suara  Yurika  bagaikan  gemuruh  hujan  yang  menghujam  setiap  gendang  telinga.  Dengan  berani  dan  tanpa  rasa  takut, Aku  menghampiri  Roh  Yurika  yang  ingin  membunuh  Yuda.
“Yurika,  kumohon  jangan  lakukan  itu.” cetusku.
Ia  menoleh. Matanya memerah tajam “Dia  telah  membuatku  seperti ini.  aku  takkan  membiarkannya  hidup” 
“Kamu  salah  Yurika.  Bukan  seperti  ini  caranya. Akupun  dapat  merasakan  kesedihanmu. Kemarahanmu.  Tapi,  jika  kamu  membunuhnya,  itu  sama  aja  kamu  jahat  seperti  dia. Duniamu  dan  dia  telah  berbeda.  Aku  ingin  kamu  tenang  diduniamu.  Serahkan  Yuda  pada  kami.  Kami  akan  menghukum  Yuda  sesuai  dengan  yang  telah  ditentukan  oleh  dunia  kami” paparku.
Tak  ada  jawaban  dari  Yurika,  Ia  hanya  mengumbar  senyum  padaku  dan  Rino.  Pergi, Lalu  menghilang  ditelan  kegelapan. 
Aku  tergontai  lemas,  sejujurnya  kaki  dan  tanganku  gemetar  jika  harus berbicara  dengan  Roh. Rino  mendekatiku pelan.Ia  hanya  menepuk-nepuk  pundakku  “Aku  bangga  denganmu” lirihnya sambil  membantuku  berdiri.


Penulis : Susi Widiawati

Lopelope yang Gagal

Source : abatasa Waktu terus berputar, tak terasa sebentar lagi Desember akan berlalu. Tapi tak...

Lopelope yang Gagal karya susi widiawati
Source : abatasa

Waktu terus berputar, tak terasa sebentar lagi Desember akan berlalu. Tapi tak ada kata berlalu buat cinta Alvin. Cintanya pada Dessi tetap kukuh, meski hatinya kian disayat sembilu. Bagaimana tidak, setahun menunggu dan terus menanti, Dessi tetap membisu. Cewek tetangga sebelah rumah itu tak kunjung memberi lampu hijau. Paling banter, warna kuning! Semula Alvin mengira lampu kuning itu bertanda Ia akan siap-siap menerima cinta Dessi, ternyata itu bertanda kalau Dessi sedang ada maunya. Mau nonjok muka Alvin!
Menjelang tahun baru, Alvin berencana membuat kejutan untuk Dessi. Dikutip dari curhatan Dessi terhadap Janu, sahabatnya. Dessi pingin sekali tahun baruan di puncak Monas.
 Inilah kesempatan Alvin untuk pedekate dan menunjukkan betapa care-nya dia pada Dessi. Ya, mudah-mudahan kali ini usahanya nggak sia-sia.
                        ***
“Hallo Dessi” sapa Alvin menelpon Dessi
“Siapa?” sahut Dessi dengan nada agak galak
“Ini Alvin loh Des ! Masa lupa sih”
“Oh Alvin! Kenapa ya? ada apa? Kok nelpon sih, rumah kita kan berdekatan”
Alvin hanya menghela napas. Dia baru sadar Dessi itu banyak tanya ya!
“Kamu ada acara malam tahun baruan?”
“Kenapa?”
“Aku mau mengajak kamu ke suatu tempat yang aku pikir kamu pasti suka deh!”
“Oya, kemana? Kalau kamu Cuma mau ngajak aku ke taman abal-abal depan rumahmu dengan makan kerupuk gosong buatanmu kayak tahun kemarin. Ogah ah!”
“Hahh? kamu masih ingat aja Des?”
“Iya-lah. Nggak akan terlupakan kejadian mengerikan itu”
“Tapi kali ini aku serius Des, aku janji deh buat kamu merasa bahagia banget dimalam pergantian tahun itu. Bagaimana?”
“Oke kalau begitu. Jangan sampai kamu adalah orang pertama yang aku tonjokin ditahun 2014. Mengerti!”
“Aku nggak akan mengecewakanmu Dessi”
Dessi tak menyahut.
                      ***
31 Desember 2013
Malam ini malam pergantian Tahun. Malam yang sangat ditunggu-tunggu Alvin dan juga semua orang. Setelah si 2013  hanya menjadi saksi perjalanan cinta Alvin yang tak sampai. Mungkin si 2014 akan menjadi saksi kisah cinta Alvin dan Dessi yang kabarnya akan menjadi kisah cinta paling Hotilisasi dan spektakulerisasi. Asek.
Dengan kemeja merah panjang dan celana jeans yang sedikit kedodoran. Alvin bergegas menuju rumah Dessi, menjemput Dessi dengan scoppy merah meronanya itu.
Toktok
Alvin mengetuk pintu depan rumah Dessi. Sebelum Dessi membukakan pintunya, Ia merapikan jambul alay khatulistiwanya mirip jambulnya si Nando. Itu loh salah satu genk kompor yang lagi dibicarain. Tak lama Dessi pun keluar dengan gaun ungu sebatas lutut yang cetar. Rambutnya yang panjang nan indah terhembus pelan oleh angin sehingga melambai-lambai riang. Wow. Mata Alvin terbelalak melihat permaisuri cintanya, eh maksudnya calon permaisuri cintanya. Tanpa babibubebo lagi, Alvin langsung mempersilahkan Dessi untuk naik di scoopy merahnya itu. Dessi hanya menurut tanpa banyak bicara. Mungkin karena ketebalan lipstik kali ya.
Tak berapa lama mereka pun sampai ke tempat tujuan. Banyak sekali orang berlalu lalang dilapangan Monas itu. Dan pastinya dari kalangan anak muda seusia mereka.
“Monas!” lirih Dessi tiba-tiba. Alvin melirik ke arahnya. Ada pancaran kebahagian dimata gadis ini. Ya, mungkin Janu benar. Puncak Monas adalah tempat impiannya menyambut tahun baru. Ups, puncaknya. Alvin baru ingat.
“Ada lagi yang ingin aku tunjukan ke kamu Des!” ujarku sambil menarik tangannya.
Ia hanya menurut dan tak membantah.
“Kita mau kemana sih?” protes Dessi
Alvin tak menyahut. Ia bahkan terus menarik tangan Dessi. Hingga sampai dipintu utama Tugu Monas itu. Akan tetapi mereka dihadang oleh petugas. Mereka tak diizinkan untuk masuk. Kecewa. Tentulah dirasakan oleh Alvin. Rencananya tak berjalan sebagaimana yang dibayangkan.
“Alvin, sudahlah! Nggak apa-apa kok kalau kamu nggak bisa mewujudkan keinginanku. Terkadang suatu keinginan tak semuanya kesampaian, bukan? Aku sudah cukup bahagia kok disini.” Dessi berusaha menghiburnya. Alvin menoleh ke arah Dessi. Tampak gadis manis itu tersenyum simpul. Apakah ini artinya Dessi telah Memberi lampu super hijau akan cintanya. Entahlah.
“Hei lihat ini. Sudah hampir jam 00.00. Itu berarti sebentar lagi kita akan menginjak tahun 2014.” Teriak Dessi. Semua orang menghitung detik-detik penyambutan tahun baru.
Dan 3,2,1 Daarrr ..
Petasan-petasan dan kembang api dinyalakan mewarnai pergantian tahun baru itu. Indah sekali. Menakjubkan. Apalagi melihatnya bersama Dessi. This world is perpect.
“Vin, Makasi banget ya malam ini. aku bahagia banget” lirihnya. Alvin tau inilah saatnya untuk mengungkapkan cintanya. Baru saja Alvin mengeluarkan kata A, Dessi langsung menjawab.
“Tapi ini bukan berarti aku menerima cintamu ya!” cetusnya memperingatkan.
Alvin menghela napas berat. Alvin kecewa banget sama si 2014. Ternyata dia kompak-an sama si 2013. Sama-sama nggak mau jadi saksi kisah cintanya. Alvin bertekad resolusi cintanya selanjutnya adalah meraih cinta Dessi bersama si 2015. Dan marahan sama si 2013 dan 2014.huft.


Penulis : Susi Widiawati

Baca Juga Cerpen : Misteri Gadis Gantung Diri

KEJUTAN TUHAN DI HARI ULANG TAHUNKU

Kebahagiaan itu tlah  lenyap. Bagiku  dunia  sudah  mati. Tiada  lagi  cinta, tiada lagi  kasih...

Cerpen KEJUTAN TUHAN  DI  HARI  ULANG  TAHUNKU

Kebahagiaan itu tlah  lenyap. Bagiku  dunia  sudah  mati. Tiada  lagi  cinta, tiada lagi  kasih sayang  dan tiada  lagi  Kebahagiaan.  yang ku  tau  hanya  ada  caci  maki  yang membuat  aku  menjadi  terpuruk  dalam kesendirian,  yang  membuat  aku  tak mampu  lagi  bertahan  dalam  hidup  ini.
Terlintas  kembali olehku  bayangan  10  tahun  yang lalu. Sebuah  kecelakaan yang  merenggut  nyawa  ibu  dan  kakak  dan  membuat  aku  tak  dapat  berjalan  lagi.  Semuanya  akibat  pertengkaran  ayah  dan  ibu, aku  yang  masih berumur  7  tahun  tak  mengerti  apa  yang  mereka  bicarakan .  saat  itu  ayah  menampar  ibu  berulang  kali  dan  air  mata  ibu  tak  henti-hentinya  mengalir.  Aku  dan  kakak  hanya  terdiam.  Bahkan  sebelum mobil  ayah  menghantam  mobil  toyota  dari  arah  berlawanan,  aku  sempat  mendengar  kata  kata  yang  dari  ibu  yang  sampai  sekarang  tak  pernah  aku   lupakan. “Aku  tak  pernah  menginginkan  hal  itu  terjadi,  dia  yang  mendekatiku  Dan  aku  tak  pernah  menginginkan  asa  terlahir.”  Ya,  Sampai  sekarang  aku  masih  tak  mengerti  kata  kata  ibu itu.
Namaku  Asariani. Entah  mengapa  orang  tuaku  memberikan  nama  itu.  Banyak  yang  mengatakan  Asariani  itu  singkatan  dari  anak  sial  yang  terlahir  hari  ini,  mereka  bilang  aku  tak  diinginkan  untuk  berada  di  dunia  ini. Aku  tinggal  bersama  ayah,  ayah  yang  tak  pernah  menganggapku  ada.  “masih  syukur  kamu berada  di  rumah  ini  dan  aku  beri  makan.  selagi aku tak  mengusirmu,  kau  harus ikuti  perintahku.  Dasar  anak  sial”  teriak  ayah.  Hampir  tiap  hari  dia  mengatakan  itu. Aku  menggerakkan  kursi  rodaku  mengarah  ke  taman,  tempat  aku selalu  menyendiri.  Mataku  berkaca-kaca,  aku  tak  mampu  menahan  deraian  air  mataku  lagi.
“Jika  aku  memang  anak  sial,  kenapa  tuhan  menitipkan  aku  di  dunia  ini,  kenapa  ibu  melahirkan  aku.  Kenapa !!  tak  adakah  satu  orangpun  yang  dapat  menjawab  pertanyaan  ku  ini”  teriakku
“Tuhan  menitipkan  kita  untuk  sebuah  kepercayaan.  Kepercayaan  kepada  orang  tuamu  dan  kepadamu.  Dia  maha  adil,  dia  takkan  mungkin  memberikan  cobaan  melebihi  kemampuanmu”  ucap  seorang  pria  yang  tiba  tiba  menghampiriku.
Aku  menoleh  kearahnya .  wajahnya  seperti  wajahku.  Tapi  mungkin  Cuma  perasaanku  saja.
“Tapi  ini  melebihi  kemampuanku,  aku  tak  punya  siapa  siapa  lagi  di dunia  ini,  tak  ada  yang  mengerti  penderitaanku.  Ayah  sudah  tak  peduli  lagi  kepadaku  dan  mereka  membenci  kelahiranku.  Apa  ini  yang  namanya  tuhan  adil  kepadaku”
“sesulit-sulitnya  penderitaan  yang  kamu  alami  sekarang  ini  pasti  ada  hikmahnya.  Kau  hanya  perlu  untuk  tegar  menghadapi  pahit  manis  kehidupan  di  dunia  ini.  Mungkin  tuhan  punya  kejutan  lain  untukmu  suatu  saat  nanti.”  Ujar  pria  itu  lagi.
Air  mataku  mengalir  terus  menerus  mendengar  ucapannya.  Aku  tak  mampu  membalas  kata-katanya,  yang  kutau  dia  benar.
“ini  tisu”  katanya  sambil  menyodorkan  sehelai  tisu  untukku.
“makasih” ucapku  sambil  melihat  kearah  matanya. 
“Mata  itu . .”  
“ada  apa  mbak !”
“oh..eh.. gak  apa apa.  Matamu  sama  seperti  mata  ibuku.” Kataku  dengan  terbata  bata.
“oya,  namaku  raihan.  Nama  mbak  siapa?”
“aku  asa”
“nama  yang  bagus”
Aku  tertegun  sejenak,  hanya  dia  satu  satunya  orang  yang  mengatakan  namaku  bagus.
“aku  pergi  dulu  ya”  seru nya  sambil  berdiri.  Aku  langsung  menarik  tangannya.
“raihan,  makasih”
Dia  hanya  tersenyum  dan  berlalu  begitu  saja.  Dan  aku  masih  terdiam  bersama  kursi  roda  yang  ku  duduki.
                                *****
Hari  hari  kelam  ku  kini  tlah  berwarna.  Aku  tak  lagi  kesepian  menghadapi  segala  rintangan  yang  tuhan  berikan  padaku.  Malaikat  yang  di titipkannya  untukku,  membuat  aku  lebih  tabah  menjalani  penderitaan  ini. Rasanya  tlah  lama  aku  tak  mendapatkan  kebahagiaan  dari  seseorang.  Namun dengan  melihat  raihan  slalu  disampingku  itulah  kebahagiaan  ku sekarang.
  2  bulan  sudah,  kami menjalin  persahabatan.  Aku  tak  pernah  tau  dia  tinggal  dimana  dan  bagaimana  kehidupannya  serta  aku  tak  pernah  tau  kenapa  tiba  tiba  dia  datang  dalam  hidupku.  Dan  aku  tak  ingin  menanyakan  nya.  Yang  ku  perlu  tau,  dia  tlah  memberikan  semangat  dalam  hidupku  dan  aku  bahagia  bersamanya.
Hari  ini  ulang  tahunku  ke  17.  Walaupun  tak  pernah  seorangpun  yang  mengucapkan  selamat  kepadaku.  mungkin  setiap hari  penambahan  umurku,  aku  harus  slalu  merayakan  nya  sendiri.  
Aku  termenung  sejenak  memandangi  langit  di  taman,
“Happy  birthday  asa”  seutas  suara  terdengar, suara  yang  amat  ku  kenal.  Aku  menoleh  ke  belakang.
“Raihan !!  bagaimana  kamu  tau  hari  ulang  tahunku.”  Tanyaku
“entah  mengapa  rasanya  ada  sesuatu  yang  istimewa  hari  ini.”  Jawabnya.
Aku  tak  ingin  menanyakan  lebih  kepadanya,  yang  pasti  aku  bahagia  dia  mengucapkan  itu.
Aku  ingin  membawanya  ke  rumahku  yang  selama  ini  aku  anggap  sebagai  neraka.  Awalnya  dia  menolak,  namun  aku  meyakinkan  dia  kalau  ayah  takkan  marah.  Dia  mengiyakan  namun  masih  tergambar  jelas  keraguan  di  raut  wajahnya.
                                   *****
Perumahan  Friska  Abadi  No  104  itulah  rumahku.  Aku  mempersilahkan  dia  untuk  masuk  dan  duduk  di  ruang  tamu.  Aku  tak  bisa  mengambilkan  dia  minum  karena  keterbatasanku.  Aku  hanya  menyuruh  mbak  ana  pembantu  rumah  tangga  di  rumah  ini  untuk  mengambilnya.
“gak  usah  repot  repot  asa”  ujarnya
“gak  apa  apa  kog  ray”
Tak  berapa  lama  kami  ngobrol,  Ayah  pun  pulang  bersama  perempuan  yang  tak  ku  kenal.  Dia  memang  selalu  gonta  ganti  pasangan.  Jadi  bagiku  itu  hal  yang  biasa.
“ayah”  aku  menghampirinya  untuk  memberi  salam.
Namun  dia  menarik  tanganku  hingga  aku  terjatuh  dari  kursi  roda.  Raihan  berlari  dan  segera  membantu  ku  kembali  ke kursi  roda.
“apa  masalah  anda  dengan  asa.  Harusnya  anda  tak  memperlakukan  asa  seperti  ini”  teriak  raihan
“apa  peduli  kamu,  terserah  aku  mau  memperlakukan  dia  bagaimana.  Dia  hanya  anak  sial” jawab  ayah
“walaupun  dia  anak  tiri  anda ,  dia  juga  pantas  mendapatkan  kasih sayang,  bukan  kayak  gini”
“aku  gak  peduli.  Dia  Cuma  anak  haram  di  rumah  ini.  Bahkan  ibunya  pun  tak  menginginkan  kelahirannya”
“kalau  anda  katakan  asa  anak  haram,  berarti  anda  juga  katakan  saya  seperti  itu.”
“oh  jadi  kamu  saudara  kembar  anak  sial  ini”
“apa  yang  ayah  bicarakan ?  aku  tak  mengerti”  ujarku  angkat  bicara
“lelaki  ini,  abangmu.  Aku  bukan  ayahmu”  teriaknya
Aku  menoleh  ke  arah  raihan  dengan  penuh  tanda  tanya.  Apa  benar  malaikat  yang  di  titipkan  tuhan  padaku  adalah  abangku,  saudara  kembarku.  Pantas  wajahnya  mirip  denganku. 
“ayo  kita  pergi  dari  rumah  ini  asa.  Tak  ada  gunanya  lagi  kita  berada  lama  lama  disini.”  Ucap  raihan.
“pergi  sana.  Pergiiiiii. .   dasar  anak  sial”  kata  kata  terakhir  ayah   yang  sangat  menusuk  hatiku.
Raihan  menuntunku  keluar.  Dan  membawa  ku  ke  taman  tempat  dimana  kami  pertama  kali  bertemu.
“Raihan..”  aku  langsung  memeluknya.
“iya  asa”
“Kenapa  kamu  tak  pernah  memberitahukan  aku  tentang  ini  raihan.”
“maafkan  aku  asa.  Aku  ingin  mengatakan  ini  tepat  di  hari  ultahmu.  Saat  yang  tepat  dimana  kamu  akan  mengerti  akan  hidup  ini.  Aku  gak  bermaksud  menghancurkan  sweet  seventeenmu  ini.  Maafkan  aku.”
Aku  melepas  pelukannya.  “raihan..  ayah  kita  mana?”  tanyaku
Raihan  terdiam  sejenak.  Matanya  tampak  sendu  dan  mengalir  tetes  demi  tetesan  air  mata.  Baru  pertama  kali  aku  melihatnya  menangis,  hatiku  terasa  sakit.
Lalu  jari  telunjuknya   mengarah  ke  atas  langit  malam  yang  bertabur  banyak  bintang.  “ayah. .  ayah  disana”  ucapnya
Aku  menangis  mencoba  tegar  namun  air  mata  lebih  kuat  daripada  hatiku.  Raihan  memelukku
“aku  mengerti raihan .  ibu,  ayah  dan  kakak  sedang  melihat ku  dari atas  sana.  Aku  tidak  sendiri.  Aku  bersama  mereka,  keluargaku.  Walaupun  aku  tak  seberuntung  orang  lain,  aku  takkan  menyerah.  Walaupun  aku  asa,  tapi  hidupku  takkan  putus  asa. 
Kamu  benar  raihan.  Tuhan  tlah  memberikan  aku  kejutan.  Kejutan  di  hari  ulang tahunku .”


Penulis : Susi Widiawati

Baca Juga Cerpen : Lopelope yang Gagal

Kedewasaan

Source : animasicantik  Suasana  kelas  yang  tak  pernah  hening,  Itulah  XII TKJ-2.  Kelas...

Cerpen Kedewasaan Karya dari Susi Widiawati
Source: animasicantik

 Suasana  kelas  yang  tak  pernah  hening,  Itulah  XII TKJ-2.  Kelas  paling  disukai  oleh  semua  guru. Ini  serius,  bukan  karena  suaranya  yang  menggemparkan  dunia  yang  membuat  guru  piket  harus  bolak-balik  menegur   akan  tetapi  karena  didalamnya  terdapat  anak-anak  yang  berprestasi  dan  kemauan  belajar  paling  besar.   Namun  kami  belajar  dari  pengalaman,  bahwa  keributan  hanya  akan  membuat  reputasi  kelas  kami  menurun.  Maka  dari  itu,  kami  jarang  membuat  kegaduhan,  tapi  bukan  berarti  kami  tak  ribut.  Ribut  sih  namun  dapat  dikontrol.
Terik  matahari  disiang  hari  membuat  semangat  belajar  kami  berkurang.  Udara  panas terasa  mencekat  sampai  kedalam  kalbu.  Membuat  rasa  malas  semakin  menjadi-jadi. Aku lihat keadaan disekelilingku, sungguh mengenaskan. Ada yang menggosip, curhat-curhatan mendengarkan musik  bahkan  tertidur  pulas.  Huft..  kuakui  memang  sangat  lelah  Setelah  Bapak  Olahraga menyuruh  kami  berlari  mengelilingi  lapangan  tadi.    
“Selamat  siang  Anak-anak!”  sapa   Bu  Mika  guru  fisika. Semua  terlonjak  kaget,  dan   bergegas  duduk  ditempat  masing-masing.  Bu  Mika  memulai  pelajarannya  mengenai  rumus-rumus  medan  magnet dan  potensial  listrik.  Kupandangi  wajah  mereka  yang  mulai  suram  mendapati  pelajaran  fisika  ini. Rumus-rumusnya  membuat  otak  kami  berbelit-belit  sehingga  sulit  dimengerti.  Ya,  akupun  tak  berbeda  dengan  mereka.  Tak  terlalu  menyukai  pelajarannya.  Apalagi  pelajarannya  saat  kami  sudah  mulai  lemas,  malas,  panas. Intinya  pun  kalau  didengerin  nggak  akan  dapat  mengerti.  Istilahnya  masuk  kiri  keluar  kanan  deh !
Suasana  hening  mendengarkan  penjelasan  Bu  Mika.  Namun  suaranya  semakin  samar-samar  terdengar  kala  suara  kelas  tetangga  mulai  pecah.  Tiba-tiba  guru  piket  menghujam  pintu  kami  dengan  pukulan  sapu  sambil  berteriak “Diiiiaaaammm!!”  spontan  saja  kami  semua  terbelalak  kaget.  Hampir  saja  jantungku  copot.  Mungkin  detak  jantung  mereka  sama  seperti  detak  jatungku,  memompa  sangat  cepat.  Aliran  darah  kami  seolah  terhenti  bahkan  menghembuskan  napas saja  terasa  begitu  berat.
“Ada  apa  ya  Pak?” tanya  Bu  Mika  yang  sepertinya  kaget  juga. Bapak  itu  terlihat  pucat,  ia  menoleh  kekelas  sebelah  yang  masih  sangat  ribut.
“Maaf  Bu,  saya  kira  kelas  ini  yang  ribut.  Ternyata  kelas  XI  TKJ-2  dan  X TKJ-2  Sekali  lagi  maaf  ya  Bu!”  ujar  Bapak  itu  malu.  Bu  Mika  hanya  tersenyum.  Setelah  Bapak  itu  menutup  pintunya,  kami  langsung  tertawa  terbahak-bahak.  
“Kalian  lihat  raut  wajah  bapak  itu  tadi.  Mukanya  pucat  pasi”  teriak  Fita  yang  membuat  kami  semua  termasuk  Bu  Mika  tertawa.  
“Sudah-sudah !  nggak  boleh  seperti  itu.  Mungkin  karena  masa lalu  kalian  yang  membuat  dugaan  Bapak  itu  kelas  kalian.  Kalian  kan  dulu  kelas  paling  ribut.  Jadi,  kalau  sudah  sekali  mendapat  gelar,  akan  dikenang  sampai  nanti.” Terang  Bu  Mika  yang  membuat  kelas  kami  kembali  hening.
“Tapi kan  sekarang   udah  berkurang  kami  ributnya  Bu!” Komen  Hilma
“Ya  sih,  udah  berkurang.  Itupun  karena  kalian  udah  dewasa. Udah  bisa  berpikir  untuk  kedepannya.  Nggak  seperti  anak-anak  lagi.  Kalau  dulu  kan,  masih  mau  beranjak,  masih  belum  mau  berubah.  Pemikirannya  masih  itu-itu  aja.  Emosinya  pun  masih  labil!”
“Tapi  Bu,  apa  saat  kita  berusia  tujuh  belas  tahun,  kita  udah  dianggap  dewasa?”
“Kalau  dewasa  bisa-lah  dibilang  disaat  berusia  tujuh  belas. Tapi,  diusia  tujuh  belas  itu  belum  tentu  kita  mendapatkan  gelar  kedewasaan.  Karena  kedewasaan  itu  hadir  saat  kita  dapat  berpikir  yang  baik,  yang  berguna,  dan  dapat  melakukan  perubahan  pada  diri  kita  sendiri  agar  menjadi  lebih  baik.  Nah,  kedewasaan  itu  nggak  tergantung  usia.  Bisa  dibawah  tujuh  belas  bisa  juga  diatasnya.  Tergantung  pola  pikir  masing-masing.  Coba  intropeksi  diri  kalian  sendiri,  sudah  mendapatkan  gelar  kedewasaan-kah  saya?  Jika  kalian  masih  bertingkah  laku  seperti  anak-anak,  masih  berpikir  untuk  kepuasan  sementara.  Ya,  kalian  nggak  akan  mendapatkan  gelarnya!” jelas  Bu  Mika  yang  membuat  kami  semua  membisu,  terdiam  memikirkan  kedewasaan  yang  dimaksud.  
“Pernah  nggak  kalian  berpikir,  Bagaimana  lelahnya  orang  tua  kita  yang selalu  berusaha  menyekolahkan  kita  sampai  sekarang  ini.  Bertetes-tetes keringat  yang  mereka  cucurkan demi  mendapatkan  sebutir  beras,  demi  menghidupi  kalian. Dan  kalian  hanya  memikirkan  kesenangan  untuk  diri  sendiri.  Tak  adakah  niat  membalas  semua  jasa  mereka? Walaupun  itu  hanya  dengan  membuat  mereka  tersenyum. Tanamkan  kedewasaan  itu  didiri  kalian.  Mudah-mudahan  kelak  kalian  akan  menjadi  anak  yang  dapat  membuat  mereka  bangga  memiliki  kalian. Remember it!” sambungnya.  Aku  berusaha  menyembunyikan  tetesan  air mata  ini.
“O ya!  Ternyata  TKJ-2  turun-temurun  ya!  Dulu  kalian  yang  ribut,  sekarang  malah  adik-adik  kelas kalian.  Jurusannya  tetap  aja  sama  TKJ-2”  Ejek  Bu  Mika  yang  mencairkan  suasana  agar  lebih  santai  setelah  pengarahan  tadi.
“ Iya  dong  Bu! TKJ-2 gitu  loh!”  tegas  kami  serempak.  Bu  Mika tersenyum  geli  melihat  kami  semua.
Kriingg  Kriingg
Bunyi  bel  menandakan  pergantian  pelajaran.
“Baiklah!  les  fisika  udah  selesai,  Ibu  hanya  berharap  kalian  merubah diri  kalian  dan  membentuk  suatu  kedewasaan  ya! Selamat  siang”  Cetusnya  seraya  melangkah  keluar  kelas.  
Hari  ini  kami  belajar  Membentuk  suatu  kedewasaan.  Belajar  mengubah  diri  kami,  berpikir  mau  dibawa  kemana  hasil  belajar  kami  selama  dua  belas  tahun.  Kini  aku  sadar,  tujuanku  adalah  membahagiakan  orang  tuaku.  Membuat  mereka  bangga,  hingga  meneteskan  airmata  kebahagiaan.  I’m  promise.

Penulis : Susi Widiawati

Karena Limbah

Source: babybluecafe Sore ini seperti biasa aku melangkah pulang dari sumber nafkah ku.Bekerj...

Cerpen "Karena Limbah" Karya Susi Widiawati
Source: babybluecafe

Sore ini seperti biasa aku melangkah pulang dari sumber nafkah ku.Bekerja di pabrik industri telah mencukupi kebutuhan ku selama ini. walaupun aku masih tergolong sangat muda,  namun aku sangat  konsisten dalam bekerja. Hari ini aku memilih untuk berjalan kaki. Entah kenapa mataku seakan ingin melihat keindahan negara ku ini, Indonesia.
Aku menyusuri jalan di sepanjang gedung pabrik, karena memang pabriknya begitu luas dan lebar. Pandangan ku tertuju pada seorang anak kecil di seberang jalan. Aku amat mengenal wajah anak itu. dia selalu duduk di bangku seberang jalan sambil memegangi sebuah bingkai photo dan terus menatap pabrik hingga senja tiba. Rasa penasaran ku timbul, aku mulai mendekatinya.
“Hai !” sapa ku. Dia melihat ke arah seragam ku. Lalu pergi begitu saja.
Anak yang aneh. Mungkin dia tak terbiasa dengan ku, atau mungkin malu. Pikirku. Aku melanjutkan langkah kaki ku yang sempat tertunda, dan bergegas pulang.
                        ***
Keesokannya, seperti dugaan ku. Anak itu menatap pabrik lagi, aku segera menghampirinya .
“Hai dek !” sapa ku, dan dia menatap ku lagi. Dan beranjak ingin pergi, namun aku menarik lengannya, dia menoleh ke arah ku.
“Lepaskan !” bentaknya.
“Kakak akan lepaskan, tapi kamu harus jawab dulu pertanyaan kakak” pintaku
“nggak, Aku benci kakak.”
“benci? Apa kakak pernah buat salah sama kamu?” tanyaku heran
“Aku benci kakak, benci semua orang di dalam pabrik itu” jawabnya dengan tegas. Aku melepaskan lengannya. Dia segera beranjak pergi
“Apakah kita gak bisa menjadi teman!” teriakku padanya, yang menghentikan langkah kakinya. Namun dia segera melanjutkan langkah nya dan meninggalkan aku dengan sejuta pertanyaan.
                       ***
Kesedihan menggelimuti hatiku, membuat aku sangat resah. Aku masih terbayang kata-kata anak kecil itu, aku merasa seperti bersalah padanya.
Hari ini, anak kecil itu tak terlihat. Aku pikir mungkin dia sangat marah padaku karena menarik lengannya dengan keras kemarin. aku segera menyebrang jalan dan menunggu anak kecil itu.
“Kakak” sapa seseorang dari belakang ku. Aku menoleh ke arahnya
“Kamu !” kataku
“maaf kak,  udah kasar sama kakak kemarin, aku jihan” 
“jihan, nama kakak Putri. seharusnya kakak yang minta maaf, karena udah maksa kamu. Kenapa kamu membenci kakak?”
“Duduklah kak” katanya mempersilahkan aku duduk di bangku tempatnya biasa duduk.
“Ini !” dia menunjukkan bingkai berisi photo seorang wanita yang teramat cantik.
“dia ibu jihan. Dia sudah meninggal.” Lanjutnya
“kakak turut prihatin ya” ujarku
“3 tahun yang lalu, sebelum pabrik industri itu di bangun. Hidup jihan dan ibu sangat bahagia, Walaupun kami hanya tinggal berdua. Namun setelah pabrik itu telah aktif, limbahnya mencemari sungai yang menjadi sumber air kami. Kata ibu limbah itu sisa buangan yang  di buang dan udah gak terpakai lagi di dalam pabrik industri, ibu menjelaskan limbah itu mengandung banyak bahan kimia yang dapat merusak alam, bahkan tubuh manusia sekalipun. Dia akan mencemari apa saja yang di lewatinya. Namun saat itu jihan masih terlampau kecil, dan belum mengerti kata-kata ibu.” Ujarnya. Setetes bulir bening jatuh dari kelopak matanya.
“tapi saat itu, ibu tak punya pilihan lain. Dia tak punya uang untuk membeli air bersih, dia mencoba meminum, mandi di sungai yang telah di cemari limbah itu. bukan hanya sekali namun berulang-ulang kali. jihan tak pernah ingin meminumnya, jihan lebih memilih mencari ke tempat yang lain. Namun ibu tak ingin merepotkan, hingga dia pergi meninggalkan jihan karena dampak dari limbah itu merusak seluruh organ tubuhnya. Setiap senja jihan duduk disini, memegangi photo ibu. Karena pandangan jihan hanya satu yaitu pabrik itu  yang telah membuat semua ini terjadi” Jelasnya. Tangisan nya tak terbendung lagi, aku memeluknya dan meneteskan bulir bening itu juga.
“Kakak bisa merasakan apa yang kamu rasakan, pasti sangat sakit menerima semua kenyataan ini. tapi kamu harus sabar menghadapinya” saran ku
“jihan benci kak dengan pabrik itu, limbahnya telah mengubah semuanya. bukan Cuma jihan yang merasakan tapi juga masyarakat di sekitar sini.  Kenapa mereka membuang limbah ke sungai dan mencemarinya? Padahal mereka tau akan dampak yang di timbulkan untuk kami. Mereka tak pernah berpikir betapa sengsara nya kami. coba mereka berada  di posisi kami, mungkin mereka akan meratap setiap hari melihat keadaan mereka yang diambang kesusahan. Dan setiap saat hanya memikirkan dapat bertahan hidup atau tidak !”
“Ya tuhan, kakak tak pernah bepikir anak sekecil mu dapat memberontak seperti ini. kakak mengerti jihan, kami memang salah. kakak akan bicarakan ini kepada atasan kakak, dan membantu kalian sebisa kakak. Kakak janji jihan” kataku dengan tegas
“jihan hanya ingin kita semua merasakan kebahagiaan hidup kak, bukan terus meratapi kapan kematian tiba. jihan pikir, semua orang di indonesia ini yang tinggal di sekitar pabrik-pabrik pasti merasakan hal yang sama. Kami butuh keadilan kak”  katanya
“kamu sabar ya, kakak yakin kamu akan mendapatkan hak kamu nantinya. memang limbah tak pernah bersahabat dengan alam, dia malah musuh alam yang hanya merusak ekosistem di dunia. Namun sebisa mungkin, limbah itu akan kami jaga dan takkan mencemari sumber air masyarakat lagi. Kamu jangan sedih lagi ya” ucap ku seraya menenangkannya. Dia menatap ku tajam
“Kak putri, Terima kasih” gumamnya di iringi dengan senyuman, aku hanya mengangguk kecil dan seraya membalas senyumannya.


Penulis : Susi Widiawati

Baca juga Cerpen :  Kedewasaan

KALAU SAJA DIA DAPAT BERBICARA

Source:  javafardyanz Aku  kesal  ketika  Aku  tak  menemukan  buku  yang  aku  cari. Buku  ...

Cerpen "KALAU SAJA DIA DAPAT BERBICARA" Karya Susi Widiawati
Source: javafardyanz

Aku  kesal  ketika  Aku  tak  menemukan  buku  yang  aku  cari. Buku  itu  sangat  sulit  untuk  ditemukan  karena  buku  itu  adalah  sebuah  buku  tua, sebuah  novel  oleh  James  Herriot, kalau  saja  mereka  dapat  berbicara. Temanku  bilang  bahwa  buku  itu  bisa  ditemukan  diperpustakaan  kampus. Tapi  kenyataannya,  aku  tidak  menemukannya. Sudah aku  periksa,  tapi  ternyata  dipinjam  oleh  seseorang.
    Aku  merasa  begitu  putus  asa  saat  ini.
    Aku  memutuskan  untuk  mencari  buku  itu  dilain  waktu, mungkin  besok.  Aku  berharap  buku  itu  telah  dikembalikan.  Kepalaku  terasa  panas. Aku  ingin  pulang  bukannya  keluar  untuk  bermain  ditempat  yang  lain
                                                                     ***
    Perpustakaan  itu  sangat  ramai. Ada  banyak  orang  disini, sibuk  dengan  kegiatan   mereka  sendiri.  Aku  masih  menunggu seseorang  mengembalikan  novel  yang  aku  cari. Tiba-tiba,  mataku  menangkap  sesuatu  yang  menarik  yang  dibawa  oleh  seorang  gadis.  Ya, itu dia !
“Maaf,  apakah  kamu  udah  selesai  membacanya?”  aku  bertanya  pada  gadis  itu.
Dia  tak  memberikan  tanggapan,  bahkan  untuk  menjawab  pertanyaanku.
    “apakah  kamu  udah  selesai?  Boleh  aku  meminjam  buku  itu?”  aku  mengulang dan  menambah  pertanyaanku.
Gadis  itu  mengangguk. Diberikannya  buku  itu  padaku  dan  meninggalkanku  sendirian. Aku  sungguh  senang  telah  mendapatkan  buku  yang  kucari.  Tapi  aku  merasa  terganggu  dengan  gadis  itu.  Kenapa  dia  tak  menunjukkan  suaranya?  Sebegitu  baguskah?  Dia  sangat  sombong,  hakimku  langsung.
    Aku  tidak  menyukai  gadis  itu  dalam  kesan  pertamaku.
                                                                    ***
    Akhirnya,  aku  menyelesaikan  tugasku  dalam  meneliti  novel  itu. Aku  sangat  membenci  kesusasteraan,  terutama  dalam  meneliti.  Huft..  itu  tugas  yang  begitu  mengerikan.
    Tapi  itu  adalah  konsekuensiku  mengambil  jurusan  Bahasa  Inggris. Walaupun  aku  benci  meneliti  tapi  aku  menyukai  novel  itu.  Gambaran  tentang  Edensor,  sebuah  desa  di  Derbyshire,  Inggris  yang  mengherankanku. Desa  itu  merupakan  desa  terdekat  kerumah  Chatsworth  dan  sebagian  besar  milik  adipati  di  Devonshire.  Aku  mengaguminya. Alangkah  indahnya  pohon-pohon, lembah,  bunga,  dan  binatang- binatang  disana.  Kapan  ya  aku  bisa  pergi  kesana?  Itu  hanya  sebuah  mimpi,  tentu  saja.
    Aku  menemukan  selembar  kertas  yang  terlipat  dipertengahan  halaman  novel  itu.  Hei.. itu  sebuah  syair.
    Sepotong  Suaraku
    Aku  kesepian....
    Hanya  berdiri diteras
    Tak ada yang peduli
     Aku Kesunyian...
    Hidup dalam keasingan
    Tak ada yang mendengarkan
    Aku ingin menunjukkan suaraku
    Tetapi aku tak punya pilihan
    Bahkan untuk mendapatkan kegembiraanku

Aku  terpesona  oleh  apa  yang  baru  saja  aku  baca.  Syair  itu  sangat  menyentuh.  Aku  pikir  pasti  pengarang  dari  syair  itu  menuliskannya  dengan  perasaan  paling  dalam.  Humaira,  Sebuah  kata  yang  ditulis  diakhir  syair  pada  surat  itu . Dialah  penulisnya,  dugaku.
                                                                           ***
    Aku  melihat  gadis  itu  lagi  ketika  aku  berniat  mengembalikan  novel  itu  keatas  rak.  Dia  terlihat  bingung.  Siapa  peduli?  Aku  mengabaikannya.
    Tiba- tiba  seseorang  menyentuh  bahuku. Aku  terpelonjak  kaget.  Gadis  itu! Oh  tidak.  Apa  yang  Ia  inginkan  dariku?
    Gadis  itu  menunjuk  kearah  novel  yang  kubawa, bergumam  tak  jelas.  Aku  tak  tau  apa  yang  Ia  maksud.  Dia  menunjuk  kearah  novel  itu  lagi  dan  menunjuk  dirinya  sendiri.
    “Kamu  menginginkan  ini?”  tanyaku  padanya
Gadis  itu  mengangguk.  Aku  berikan  buku  itu  padanya.  Dia  mengambilnya  dan  membuka  setiap  halaman  dengan  begitu  cepat,  seperti  sedang  mencari  sesuatu.  Dia  terlihat  bingung  ketika  tak  berhasil  menemukan  apa  yang  Ia  cari.
    Aku  berpura-pura  saja,  karena  aku  tau  apa  yang  Ia  cari.
    “Apakah  ini  punyamu?” tanyaku  dan  menunjukkan  selembar  kertas  padanya, “Aku  menemukannya  di pertengahan  halaman  novel  itu;  ngomong-ngomong,  itu  syair  yang  indah”
Dia  tersenyum  dan  bergumam  sesuatu “Humm...”
    “Aku  tau  namamu  adalah  Humaira,  benarkan?”
    “Humm...”
    “Ya,  jangan  katakan  itu  lagi  padaku ,  aku  tau  namamu  “Hum Girl”,  bisa  tidak  kamu  berbicara  dengan  kata  yang  jelas  daripada  hanya  bergumam  seperti  itu?”  teriakku  padanya.
    Aku  sangat  marah  karena  Ia  tak  pernah  berbicara  padaku.  Apakah  suaranya  bernada  membentak  gitu?  Hingga  tak  mau  menunjukkannya.
    Dia  membuka  bukunya.  Menulis  sesuatu  dan  menunjukkannya  padaku.
    “AKU  TIDAK  DAPAT  BERBICARA  DENGAN  NORMAL  KARENA  AKU BISU-TULI”
    Aku  terkejut.  Itu  bukan  jawaban  yang  aku  prediksi  sebelumnya.  Pendapatku  tentang  kesombongannya  adalah  omong  kosong. Itu  adalah  pendapat  yang  salah.
    Kini  Aku  menemukannya  dalam  air  mataku.
                                                                       ***
    Aku  bertemu  dengannya  dihari  berikutnya  setelah  insiden  permintaan  maafku.  Aku  beruntung  karena  aku  bertemu  dengannya  di  perpustakaan  lagi  seperti  biasa.
    “Ehm, Maaf  Hum,  Aku  firman.  Aku  tak  bermaksud  untuk  menyakitimu.  Aku  hanya...” aku  membisu
    “Nggak  apa-apa.  Jangan  merasa  bersalah  gitu”  Tulisnya  dan  tersenyum  padaku.
    “Kamu  seorang  gadis  yang  baik  Hum.  Allah  melindungimu  dari  perkataan  yang  tak  berguna, dari  ocehan  yang  tak bermanfaat .  Dia  mencintaimu  dengan  caranya  sendiri” hanya  kata-kata  itu  yang  dapat  aku  katakan  padanya.
    Humaira,  Kalau  saja  kamu  dapat  berbicara...


Penulis: Susi Widiawati

Baca juga Cerpen :  Karena Limbah

Jika Cinta Pasti Bersama

“Nembak  duluan?  Oh  my  God ! apa  gak  ada  cara  lain  gitu?” Ujar  ku  mendengar  saran  d...

Cerpen Jika Cinta Pasti Bersama

“Nembak  duluan?  Oh  my  God ! apa  gak  ada  cara  lain  gitu?” Ujar  ku  mendengar  saran  dari  Miranda  sahabat  karib  ku  ini.  iya  aku  akui,  nembak  duluan  memang  jalan  satu-satunya  biar  aku  bisa  lega  dengan  perasaan  yang  udah  aku  pendam  sejak  lama  pada  Daffa,  Pria  tinggi  berlesung  pipi  itu. But  I’m  a Woman, right !
“Ya  memang  gak  ada  ryn.  Kalau  memang  kamu  suka  sama  dia,  kan  gak  ada  salahnya  buat  nyatain  perasaan  duluan  ke  dia.  Mungkin  saja  dia  nerima  kamu  dengan  senang  hati,  karena  mungkin  dia  juga  suka  sama  mu  tapi  dia  malu  buat  ngungkapin  perasaan nya” cetus  Miranda  panjang  lebar
“kamu  kebanyakan  mungkin  nya  Mir. Kalau  Seandainya  ni  dia  itu  gak  suka  sama  aku,  lantas  dia  nolak  cintaku, gimana ?  mau  letak  dimana  ni  muka,  aku  bisa  kesambet  jin  air  mata  tujuh  hari  tujuh  malam.”
“Ya ampun  Auryn ! kamu  gak  pede-an  sih.  kamu  coba  aja  dulu,  kan  belum  tau  hasilnya  gimana.”
“aku  cewek  Mir,  masa-an   cewek  harus  nembak  cowok” kata  ku  dengan  sedikit  meringis
“justru  itu,  kamu  buktikan  ke  dia  kalau  emansipasi  cewek  itu  bener-bener  ada.  Dengan  kamu  nembak  dia,  berarti  kamu  itu  udah  menegakkan  Emansipasi  yang  hampir  pudar  ini. Understand” gerutu  Miranda  dengan  gaya  seperti  guru  yang  sedang  menerangkan.
“Iya  deh, aku  coba.  doa’in  ya”  jawabku  sambil  senyum-senyum
“oke-oke”
                    ***
“Kamu dimana  daffa ? aku  mau  ketemu  di  taman  sekolah.  aku  tunggu” sms  ku  ke  nomor  Daffa.
15  Menit menunggu.  Jangan  kan  muncul, sms  aku  aja  gak  di balas. Aku  mulai  putus  asa  dan  beranjak  dari  tempat  dudukku.
“Auryn !” teriak  seseorang  yang  berlari  ke  arah  ku. Aku  segera  menoleh  dan  ternyata  itu  Daffa.
“Maaf  ya  lama,  Tadi ada  urusan  sebentar.” Ujarnya
“iya  daffa,  gak  apa-apa  kok” jawabku
“Oya,  ada  apa?  Kok  tumben  ngajak  ketemuan?” tanyanya  penasaran
“Aduh !! apa  ya?” lirihku  dengan  tampang  bingung.  Padahal  tadi  udah  nyusun  kata-kata  buat  Nembak  daffa, pas  lihat  orangnya  kok  jadi  grogi  sih. Pikirku
“Daf.. duduk  dulu  deh” kataku  mempersilahkan  duduk
Saat  suasana  mulai  mendukung,  aku  memulai  bicara
“Daffa . . aku . .a..aku”
“ada  apa  ryn. Ngomong  aja! Kenapa?”
“Daffa, Aku  suka  sama  kamu” ucapku  dengan  nada  agak merendah.  Wajahnya  tampak  serius  memandangku, apakah  dia  akan  menerima  cintaku.
“Hahahaa . . kamu  ryn  bercanda  aja” tawanya  yang  renyah  semakin  mengiringi kegundahan  hati  ku
“Aku  serius” jawabku  dengan  tegas.  Matanya  menatap  tajam  mata ku. Tatapan  yang  sama  sekali  tak  aku  mengerti
“Ryn, aku  ngerti  perasaan  mu.  Aku  senang  Orang  sepertimu  menyukai  ku  tapi  ini  terlalu  cepat. Kita  udah  kelas  XII  dan  rasanya  kita  fokus  dulu  untuk  ujian  nanti.  Maaf  banget  ryn,  aku. . aku  juga  masih  sayang  sama  mantan  ku.” Jawabnya  dengan  nada  bimbang.
Hatiku  terasa  perih  dan  tak  ku  sadari  butiran  air  hangat  mengalir  di  sudut  mataku.  Aku  memandangnya  dengan  wajah  putus  asa  dan  segera  beranjak  pergi. Daffa  memanggil-manggil  namaku  namun  ku  hiraukan.  Hati  ku begitu  perih,  sangat  perih. Aku  trus  berlari  menuju  rumah  miranda  yang  tak  jauh  dari  taman  sekolah.
“Mirandaa !!” aku   meneriaki  namanya  berulang  kali  namun  tak  ada  sahutan.  Rintik-rintik  hujan  mulai  berjatuhan  dan  semakin  lama  semakin  deras  seakan   mengiringi kesepian  ku. Tak  berapa  lama   miranda  datang  menghampiri.
“Auryn,  kamu  ngapain  disini?” tanya  nya,  aku  mendongak  ke  arahnya  dan  langsung  memeluknya.
Miranda  segera  membawa  ku  ke  dalam  rumahnya. Secangkir  susu  panas  dan  handuk  di  sediakan nya  untuk  ku.
“Kamu  tenang  dulu  ya  ryn. Ini  minum  biar  kamu  hangat” ucapnya  lalu  ku  teguk  sedikit  susu  panas  itu.
“Sekarang,  ceritakan  ke  aku apa  yang  bikin  kamu  seperti  ini”
“Mir, Aku  sakit  hati. Daffa  menolak  ku,  dan   lebih  sakitnya  ketika  dia  bilang  dia  masih  sayang  sama  mantannya” cerita  ku  dengan  di  iringi  tangisan
“Kamu  sabar  ya  ryn.  Mungkin  dia  belum  bisa  melupakan  mantannya,  dia  butuh  waktu  untuk  menerima  cinta  yang  baru” saran  miranda
“Padahal  aku  yakin  akan  bersatu  dengannya.  Tapi,  setelah  ini  hari-hari  ku  akan  kelam ditambah  dia  sekelas  denganku.  Bertemu  dengannya  akan  menghancurkan  harapan ku  mir”
“Tenang  ya Auryn. Aku disini  sebagai sahabat  mu.  Aku  akan  selalu  membantumu dan  gak  akan  aku  biarkan  dia  menyakiti mu.  Lagian Kenapa  sih  kamu  menyukainya, menurutku  dia  Aneh”  katanya  dengan  manyun.   Aku  terdiam  menatapnya
“Mir, Apa  yang  aku  lihat  darinya  belum  tentu  dapat  kamu  lihat.” Ucapku  singkat  seraya  mulai  tersenyum
“ya  deh  yang  lagi   jatuh  cinta.” Cetusnya  tersenyum  lega
                    ***
Berhari-hari  aku  mencoba curi-curi  pandang  ke  arahnya.  Aku  merasa  sikapnya  berubah  dingin  padaku.  Miranda  menatapku  dan  menepuk-nepuk  pundak  ku  seolah-olah  menyuruh  ku  untuk  tabah.
Kriiiinngg, Kriiinggg
Bel  istirahat  berbunyi
“Kamu  gak  ke  kantin  ryn” Tanya  miranda
“gak  lah.  Lagi gak  nafsu.” Jawabku
“ya  udah, aku  ke  kantin  dulu  ni. Ntar  aku  beliin  kamu  jus  deh” ujarnya  seraya  berlalu.
Ku  pandangi  sekelilingku, tak  ada  orang  sedikitpun.  Mungkin  semua  tlah  ke  kantin  bahkan  daffa  pun  tak  ada  di  kelas  ini.  Kesunyian  kelas  ini  membuat  aku  teringat  kembali  kejadian  kemarin.
Tiba-tiba Rio  menghampiriku. Rio  adalah  teman  sekelasku  yang  berbadan  lebih  besar  dari  yang  lainnya.
“Kenapa  melamun?” tanya  nya
“Eh, gak  kok” jawabku  singkat
“Jangan  Bohong,  lagi  mikirin  siapa?”
“hmm Roy,  aku  lagi  suka  sama  seseorang  tapi  orang  itu  gak  ngerti  perasaan  ku” curhat  ku
“Kamu  lagi  suka  sama  siapa?” tanya nya  dengan  sedikit  mengkerutkan keningnya
“ada  deh”
“Aku  boleh  nebak” katanya sambil menatap mataku.
“Daffa.  Benarkan !” sambung  nya  yang  membuat  aku  terlonjak  kaget. 
“dari  mana  kamu  tau?”
“Mata  itu  berbicara”  Telunjuknya  mengarah  ke  mata  ku
“Mataku?” tanyaku  heran
“iya. Seharusnya  kamu  di bahagiakan  bukan  di  sakitin” Katanya dan  segera  beranjak  pergi, meninggalkan  aku  yang  masih  di  hantui  sejuta  pertanyaan.
                        ***
Aku  merasa  aneh  dengan  sikap  Roy  sekarang.  Dia  selalu  menghiburku  dan  bercanda  denganku. Aku  masih  bingung,  Kenapa  sekarang  dia  seperti  Selalu Care  sama  aku.  Kami  selalu  dekat  bahkan aku  lebih  banyak  menghabiskan  waktu  bersamanya  di  bandingkan  bersama  Miranda. 
“Kamu  ada  apa  sih sama  si  Roy?” cetus  miranda  dengan wajah  penasaran
“Gadak  apa-apa  kok  Mir ! Cuma  akhir-akhir  ini  dia  sering  deketin  aku”
“Mungkin  dia  ada  maksud  sama  kamu  ryn”
“Sok  tau  kamu.”  Ucapku  cuek
“Ya  gak  gitu.  Mungkin aja  dia  suka  sama  kamu” tebak  Miranda
“Apaan  sih!  Udah  gak  usah  di  pikirin.” Kataku  namun  di  dalam  hati  ku  bertanya-tanya.  Mungkinkah?
                        ***
Setelah  menghadapi  ujian  nasional, Kami  berlibur  ke  sebuah  tempat  pemandian.  Tempatnya  sangat  indah,  udara  yang  sejuk  dan  asri  membuat  hati  ku  terasa  tenang.  Sayangnya  miranda  gak  ikut,  karena  ada  suatu  hambatan. Aku  merasa  sepi  tanpa sahabat  ku  itu.  aku  mencoba  menghilangkan  kepenatan  ku dengan  mandi  air  yang  begitu  dingin  di  pemandian  itu.  setelah  lelah,  aku  duduk  di  sebuah  batu  besar.  Aku  melihat  daffa  dan  teman-temannya  sedang  asik  berenang,  walaupun  Cuma  bisa  lihat  dari  kejauhan  namun  setidaknya  hanya  itu  lah  yang  dapat  membuat  hatiku  bahagia. Tiba-tiba  Riska   teman  ku  hampir  tenggelam,  pas  banget  daffa  ada  disitu.  Daffa  nolongin  dia  dan  riska  langsung  memeluk  daffa.  Ya  tuhan,  hatiku  sakit  sekali  Seperti  sedang  berada  di  ladang  duri  dan  aku  terjatuh  di  antaranya.  Aku  segera  berpaling,  berusaha  menghilangkan  pemandangan  yang  tlah  menghancurkan  hati  ku.  Aku  tau,  aku  bukan  siapa-siapa  nya  dia,  tapi  aku  mencintainya. tak  ada  semangat  lagi  untuk  bahagia.  aku  ingin  cepat-cepat  pergi  dari  tempat  ini.
                        ***
Setelah  Liburan  itu,  aku  tak  pernah  bertemu  daffa.  Namun  aku  sering  sms-an  dengan  Roy.  Dia  selalu  memberi  aku  semangat,  tapi  aku tak  pernah  berpikir  macam-macam  tentang  dia,  karena  aku  menganggap  dia  itu  seperti  miranda  yaitu  sahabat  aku  sendiri.  Selama  berminggu-minggu  nyengir-nyengir  nonton  TV  akhirnya  Pengumuman  hasil  ujian  hari  ini  akan  di  beritahukan.  Aku  bersorak  gembira.  Aku  segera  bersiap-siap  ke  sekolah  dengan  di  liputi  rasa  senang.
“Mirandaaa”  teriakku  memanggil  nama  sohibku  itu.
“Auryyn”  teriaknya  juga  seraya  berlari  ke  arahku  dan  memelukku.
“Aku  kangen  banget  sama  kamu  ryn” 
“aku  juga  mir,  kangen  banget”
Dari  kejauhan  aku  melihat  riska  lagi.  Wajahku  berubah  cemberut.
“Kamu  kenapa  Ryn”  Tanya  Miranda
“Kamu  tau,  Riska  mengingatkan  aku  kejadian  pas  liburan  itu”
“Kejadian  apa emangnya?”
“Dia  hampir  tenggelam,  dan  daffa  menolongnya”
“Lah  kan  bagus  Ryn.  Berarti  daffa  itu  berjiwa  penolong”
“Iya  sih,  tapi  dia  memeluk  daffa,  aku  gak  Rela  Mir.”  cetus  ku  kesal
“ kalau  aku  jadi  kamu, aku  memang  cemburu  sih  tapi  mungkin  dia  kan  gak  sengaja. Udah  ya,  gak  usah  sedih  lagi” Miranda  berusaha  menghiburku.  Aku  hanya  menggangguk  pelan.
“di  beritahukan  kepada  seluruh  siswa  untuk  masuk  ke  ruang  Aula. Terima  kasih”  terdengar  suara  dari  Loudspeaker  sekolah.  Aku  dan  miranda  segera  bergegas  menuju  ruang  Aula.
Kami  duduk  di  kursi  paling  depan, dari  kejauhan  aku  melihat  Roy,  Daffa  dan  Revan  duduk  bersama.  Aku  tersenyum,  betapa  senangnya  aku  melihat wajah  itu  lagi  walaupun  kesedihan  meliputi  hatiku.
Bu  Nining  selaku  wakil  dari  semua  guru  mengumumkan  hasil  kelulusan. kami  semua  terlihat  tegang  dan  Deg-degan.  dan  Betapa  senangnya  aku  ketika  nama-nama  yang  ku  harapkan  lulus  di  panggil  satu  per -satu  sesuai  nomor  urutnya.
 “ Saya  bacakan,  siswa-siswi  kami  yang  lulus  adalah  1. Auryn  Reinatasha,  7. Daffasya  Ginanda,  15.  Miranda  Siswanti,  20. Roy  Fabrio”
Sorak  Gembira  kelulusan  terdengar  dari  para  siswa,  termasuk  aku  dan  miranda.  Tiba-tiba  Roy  menghampiriku.
“Selamat  ya” Ucapnya
“Iya,  kamu  juga”  Jawabku
“Upps,  kayaknya  aku  nunggu  di  depan  aja  ya  Ryn”  seru  miranda
“Mir,  Auryn  pulang  sama  aku  aja”  Ujar  Roy  mendadak,  yang  membuat  aku  jantungan  mendadak  juga.
“Oke lah”  jawab  Miranda  dan  segera  pergi  sambil  tersenyum  padaku.
“Maksud  kamu  apa  Roy”  tanyaku  Heran
“gak  baik  ngomong  disini.  Ke  taman  yuk”  ajaknya,  aku  hanya  menurut
Taman  tampak  sunyi,  hanya terlihat  beberapa  orang  yang  sedang  asik  mengobrol.
“Auryn,  Aku  menyukai  seorang  wanita,  wanita  yang  aku  sangat  kagumi.  Tapi  sayangnya,  dia  gak  sadar  kalau  aku  menyukainya.”  Ujarnya  tiba-tiba
“Oya,  kenapa  gak  langsung  nyatain  perasaan  mu  ke  dia.  kalau memang  kamu  suka,  Tembak  dong”  Jawabku  dengan  santai
Tiba-tiba  dia  menggenggam  tanganku  “Iya,  hari  ini  aku  pengen  nyatain  langsung  ke  dia,  Orang  itu  adalah  Kamu  Auryn  Reinatasha,  Kamu  mau  kan  jadi  pacar  aku.”  Seketika  aku  terlonjak  kaget.  Aku  mencintai  Daffa,  kenapa  Roy  yang  Nyatain  cinta.  Kalau  memang  Daffa  tak  lagi  memberikan  ku  sebuah  harapan,  aku  lebih  baik  belajar  mencintai  seseorang  yang  mencintaiku.  Aku  menghela  panjang  nafas  ku  lalu  ku  jawab
“iya  roy, Aku  Mau” Roy  tampak  tersenyum  bahagia  dan  dia  memelukku.  Dari  kejauhan  tampak  daffa  yang  tak  sengaja  melihatku,  dia  tampak  kaget  dan  segera  pergi.  aku  merasa  sangat  bersalah  padanya,  namun  salahkah  aku  yang  ingin  bahagia  dan  tak  terus-terusan  menunggu  harapan  palsu  darinya.
                        ***

“Mir,  aku  jadian  sama  Roy” Cetus  ku
“Kok  bisa,  tapi  kamu  mencintai  Daffa  bukan  Roy?”
“Entahlah,  aku  gak  mungkin  mengharapkan  Daffa  yang  gak  mungkin mencintaiku. Aku  akan  belajar  mencintai  Roy”
“Oke,  itu  terserah  kamu.  Tapi  jangan  kamu  jadikan Roy  sebagai  pelampiasan semata”
“iya  aku tau.  Kamu  tenang  aja”  Gumamku
Semenjak  bersama  Roy,  hidupku  memang  lebih  berwarna.  Tiap  detik,  menit  dan  jam  dia  selalu  sms  aku.  Bahkan  tiap  hari  dia  selalu  mengirimkan  aku  kata-kata  cinta
     Kamu  itu  Indah  seperti  bunga
    Kamu  Cantik, Kamu  seperti  Bidadari
Sebenarnya,  aku  tipe  orang  yang  gak  suka  di  gombalin  gitu.  Tapi  apapun yang  di  katakan  nya  untuk  ku,  mungkin  bukan  hanya  sekedar  gombalan  semata. 
3 bulan  lebih  aku  bersama  Roy,  namun  aku  tetap  tak  bisa  mencintainya.  aku  tak  bisa  menjadikan  dia  sebuah  pelampiasan.  Aku  janji  bertemu  roy  hari  ini  di  taman  sekolah,  tempat  dimana  dia  nyatain  cinta  ke  ku.
“Hai  Ryn  Sayang”  Ucapnya
“Roy,  ada  yang  mau  aku  bicarain  ke  kamu” kataku  dengan  serius
“Bicara  aja,  kenapa?  Kamu  lagi  ada  masalah? ”
“Aku  gak  bisa  terus-terusan  berbohong  padamu,  aku  udah  mencoba  mencintaimu  tapi  sia-sia.  Lebih  baik  kita  akhiri  semua  ini  Roy,  kamu  pasti  mendapatkan  seseorang  pantas  buat  kamu. Maafkan  aku  Roy” Jelasku  padanya  dan  segera  beranjak  pergi.  aku  tak  bisa  melihat  matanya  yang  tlah  aku  sakiti. Aku  tau  dia  pasti  sangat  kecewa,  air  mataku  menetes.
Selama  seminggu,  Roy  tak  henti-hentinya  mengirimkan  pesan  untukku.  Dia  ingin  bertemu  denganku  dan  membicarakan  ini  semua.  Karena  aku  merasa  tak  tega,  aku  mengiyakan  untuk  bertemu  dengannya.
Tepat  pukul  16.05  WIB   di  taman  raya,  dia  datang  menghampiriku.  Matanya  terlihat  sembab,  dia  terlalu  banyak  meneteskan  air  mata  nya  untuk  hal  yang  gak  berguna.
Kami  terlihat  kaku,  mungkin  karena  kejadian  seminggu  lalu  itu.  dia  memulai  pembicaraannya.
“Auryn,  aku  ingin  kita  kembali  bersama”  pintanya
“Apa  semua  kurang  jelas?  Aku  gak  bisa  Roy” 
“Aku  mohon  Ryn, aku  sepi  tanpa  mu.  Oke  gak  apa-apa  kalau  kamu  memang  gak  mencintaiku .  Aku  akan  terima  asalkan  kamu  bersamaku” Ujarnya  dan  tetesan-tetesan  air  matanya  berjatuhan. aku  tak  berani  menatapnya
“Aku  gak  mungkin  bersama  seseorang  yang  gak  aku  cintai.  Aku  mencintai  daffa  bukan  kamu”
“Kenapa  harus  daffa?  Dia  udah  nyakitin  kamu”  Ujarnya  dengan  nada  membentak
“Maaf  Roy,  mungkin  aku  salah  telah  Menemui mu  saat  ini.  kamu  harus  menerima  semua  ini.  aku  bukan  yang  terbaik,  ku  harap  kamu  mengerti”  Kataku,  dan  untuk  kesekian  kali  nya  aku  pergi  meninggalkannya  dan  aku  tak  ingin  menemuinya  lagi.
                    ***
“Mir,  aku  putus  dengan  Roy,  udah  seminggu  yang  lalu  sih” kataku
“ada  masalah  apa  memangnya?”
“Aku  udah  berusaha  tapi  Nihil. Aku  jujur  dengan  hati ku.  Aku  gak  bisa  Move  on  dari  Daffa”
“Jadi  rencana  mu  apa?” Tanyanya
“entahlah,  aku  ingin  kuliah  aja  agar  semua  terlupakan” miranda  hanya  menatapku
                        ***
Aku  Mengambil  jurusan  Sastra,  mungkin  dengan  kesibukan  ku  untuk  kuliah,  aku  dapat  dengan  mudah  melupakan  Hari-hari  kelam  kemarin.  Namun  itu  tak  semudah  yang  aku  bayangkan,  daffa  mulai  memberikan  aku  harapan  lagi.  Dia  sering  mengirimkan  sms  ke  nomor  ku  sehingga  membuat  aku  mencintainya  lagi.  Tapi  di saat  daffa  mulai  hadir  dalam  hidupku,  aku  malah  jatuh  cinta  pada  Randy.  Dia  adalah  Cowok  putih  dan  tinggi  yang  telah  mencoba  mencuri  hatiku.  Dia  mampu  membuat  ku  berpaling  dari daffa,  dia  memberi  warna  dalam  kehidupanku.  Kalau  di  lihat  dari  Tatapan  Matanya  sepertinya  dia  menyukaiku. Tapi  entahlah,  Mungkin  tipe  cewek  nya  lebih  tinggi  dari  aku,  mengingat  dia  yang  hampir  perfect.  Kalau  di  lihat  wajahnya  Mirip  Vidi  aldiano,  ya  sebelas  dua  belas  lah.
Hari  ini  dia  ngajak  aku  jalan-jalan.  Hati  ku  serasa  berbunga-bunga.  Benarkah  dia  akan  merespon  perasaan  ku.  Namun  tiba-tiba  daffa  meng-sms  aku,  bunga-bunga  itu  seakan  layu  seketika.  “lagi  ngapain  Auryn?” Smsnya.  Ya  tuhan  untuk  ke  dua  kalinya  aku  merasa  sangat  bersalah  pada  daffa.   aku  menyukai  dua  orang  sekaligus,  apakah  ini  sebuah  karma  untukmu  daffa?  karma  karna  kau  tlah  menyia-nyiakan  ku? Batinku.
“Kenapa  melamun?”  tanya  Randy   membuat  aku  jadi  salah  tingkah.
“ngg. . nggak  kok”  jawabku  gugup
“emangnya  siapa  yang  sms?”  tanya  nya  lagi,  ternyata  sedari  tadi  dia  memperhatikan  gerak-gerik  ku  dari  kaca  spion  sepeda  motornya.  secepat  kilat  aku  menjawab “Dari  Sahabatku, dia  bilang  teman  SMA  kami  ada yang  masuk  rumah  sakit” 
Dia  hanya  membisu,  dan  tetap  fokus  mengendarai  sepeda  motornya.  dia  pasti  mencium  kebohongan  ku.  Pikirku
Kami  tlah  sampai  di  sebuah  tempat  makan  yang  bisa  di  bilang  elit  lah. Pelayan  nya  datang  menghampiri  kami.
“Mau  pesan  apa?”  tanya  pelayannya
“Saya  pesan  Pizza,  Minumnya  Jus  Jeruk” pesan  Randy
“Saya. . Jus  Alvukat  aja  mbak”  ujar  ku
“kamu  gak  laper?  Ini  kan  udah  siang,  pesan  makan  juga  dong” tegas  Randy  yang  sepertinya  menunjukkan  perhatiannya  untuk  ku.
“nggak,  aku  udah  kenyang  kok.”  Kataku,  dan  pelayannya  segera  bergegas  mengambilkan  pesanan  kami.
“Kamu  nggak  usah  malu-malu  ryn”  cetusnya
“nggak  kok  Ran,  kalau  aku  laper  aku  pesan  kok”  Ujar  ku  meyakinkannya.  Dia  hanya  terdiam  membisu  untuk  beberapa  saat.  Seperti  ada  sesuatu  yang  mengganjal  di  hatinya  yang  seolah-olah  ingin  dia  keluarkan.
“Auryn. .”  panggilnya,  aku  hanya  menoleh
“Kamu   udah  punya  pacar?”  tanyanya  seketika.  Aku  hanya  menggeleng  pelan.  Tampak  wajahnya  berubah  ceria  dan  dia  tersenyum  getir.  Senyuman  yang  sama  sekali  tak  aku  mengerti.  Segelas  alvukat  telah  terletak  di  hadapanku,  aku  meneguknya  sedikit  dan  terlintas  kembali  olehku  sms  daffa  yang  belum  sempat  aku  balas.  Maafkan  aku daffa.  gumamku
                        *** 
“Mir,  I’m  Fall in Love”  teriakku  meneleponnya.  Karena  sekarang  aku  berjauhan  dengannya  jadi  hanya  bisa  kontak  dari  telepon  aja.
“Are  you  crazy?  Secepat  itu  kah?”
“kamu  kayak  gak  tau  aku  aja  mir”
“oke,  coba  kamu  ceritakan  jenis  cowok  apa  yang  sekarang  sedang  kamu  sukai”
“yaelah,  ya  cowok  gitu  lah.  Mana  ada  jenisnya”  cetus ku  dia  malah  tertawa.
“Bukan  gitu ! dia  udah  ngelakuin  apa  emangnya  sampai  kamu  suka  sama  dia  dan  buat  kamu berpaling  dari  Mr. D” sebutan  untuk  Daffa
“Dia  baik  Mir,  sepertinya  dia  menyukai  ku” Jawabku  singkat
“terus,  hanya  karena  dia  baik  kamu  suka?  please  deh  Ryn,  Kamu  baru  kenal  dia.  Mungkin  dia  hanya  baik  di  luar,  dalam  nya  kan  kita  gak  tau”
“iya sih,  tapi  aku  suka  dia.  Tapi  Mir..” aku  terdiam  sejenak
“kenapa?”  Tanya  miranda  yang  seperti nya  tau  perubahan  suara  ku  yang  parau.
“Daffa  kembali  lagi  dalam  hidup  ku,  dia  sering  sms  aku  sekarang” jelas  ku
“berarti  daffa  masih  menaruh  hati  sama  kamu.  Jangan sia-siain  kesempatan  ini,  kan  ini  harapan  kamu  untuk  bisa  bersatu  dengannya .  jangan  hanya  karena  cowok  yang  baru  kamu  kenal,  kamu  merubah  segalanya.” Sarannya  yang  membuat  aku  bingung  nanggapinya.
“Iya  sih  mir.  Tapi  kemana  dia  yang  dulu,  dia  yang  selalu  aku  harapkan  namun  tak  merespon.  Kenapa  sekarang  dia  berbalik  mengharapkan  ku  disaat  semua  itu  tak  ku  harapkan  lagi.” Aku  meringis,  butir-butir  air  bening  berjatuhan  dari  kelopak  mataku.  Suara  ku  semakin  parau.
“Auryn,  sahabatku  jangan  nangis  gitu  dong.  Aku  ngerti  apa  yang  kamu  rasakan,  sekarang  kamu  mau  nya  gimana.  Saran  ku,  kamu  jangan  mudah  terjebak  dalam  segitiga  cinta. Coba  kamu  bandingkan,  Rintangan  mana  yang  paling  mudah  kamu  rasakan  untuk  mendapatkan  mereka,  Daffa  atau  Randy.  Tapi  kamu  harus  ingat,  Cinta  sejati  itu  sangat  sulit  untuk  mendapatkannya.  Kamu  harus  jungkir-balik  hanya  untuk  mendapatkan  seseorang  yang   benar-benar  tulus  mencintaimu.  Jika  kamu  mendapatkannya  dengan  mudah,  maka  dengan  mudahlah  dia,  kamu  lepaskan.” Ucapan  demi  ucapan  yang  dituturkan  miranda  membuat  pikiranku  melayang  entah  kemana,  namun  yang  ku  tau  apa  yang  di  katakannya  May be  Right.
                        ***
Aku  tergeletak  di  kesunyian  kamar  ku.  Ku  pandangi  langit-langit  kamar  membayangkan  kata  demi  kata  yang  di  ucapkan  Miranda  tadi.  Jika  di  bandingkan,  Kalau  daffa,  aku  yang  mengejar  cintanya  sedangkan  Randy,  dia  yang  mengejar  cintaku.  Sehingga  Perjuangan  untuk  mendapatkan  daffa  itu  begitu  terasa  dan  begitu  sulit. Dan  kalau  Randy,  begitu  mudah.  Aku  hanya  tinggal  menerima  cintanya.  Tapi  untuk  menghapuskan  bayang-bayang  daffa  tidaklah  mudah.  Aku  tak  ingin  mengulang  kesalahan  aku  untuk  kedua  kalinya.  Miranda  benar,  aku  terjebak  dalam  segitiga  cinta.  Aku  mencintai  dua  orang,  tapi  benarkah  cinta??  Hati  kecilku  berkata  Cinta  ku  hanya  Daffa  dan  Bagaimana  dengan  Randy?  Itu  hanya  rasa  suka  sekedarnya,  mudah  datang   mudah  pergi  dan  mudah  untuk  kembali  lagi.  Oh  Tuhan,  Sesulit  inikah?
                        ***
 dan  sekarang  aku   hampir  mendapatkan  gelar  sarjana  namun  perasaan  yang  ku  tanamkan  pada  Daffa  dan  Randy  sama  sekali  tak  berubah.  Aku  masih  menyukai  Randy,  yang  selalu  mengharapkan  aku  membalas  cintanya.  Dan  Daffa  trus  saja  memberikan  aku  harapan  yang  tak  pasti,  dia  hanya  menggantungkan  cintaku.  Dia  seolah  hanya  berusaha  meyakinkan  ku  jika  dia  menaruh  hati  padaku.  Namun  tak  pernah  mencoba  mengukir  cinta  denganku.  Aku  berpikir   mungkin  sebaiknya  aku  akhiri  semua  ini.  aku  ingin  Randy  bahagia  dengan  seseorang  yang  takkan  mengecewakan  nya.  Dan  aku  akan  tetap  dalam  kesendirian  hati,  menunggu  daffa.  Aku  akan  mencoba  ikhlas  demi  kebahagiaannya.
Aku  berjalan  menelusuri  anak  tangga  berharap  dapat  bertemu  dengan  Randy  dan  menjelaskan  semuanya.  Pucuk  dicinta  Ulam  pun  Tiba.  Randy  sedang  duduk  di  salah  satu  anak  tangga  dan  asik  membaca  Novel  Harry  potter  kesukaannya.  Aku  menghampirinya
“Hai”  sapa  ku.  Dia  mendongak
“Hei,  kamu.  Silahkan  duduk”  senyum  nya  yang  lebar  membuat  aku  tak  tega  menyakitinya.  Tapi  aku  harus.
“Randy,  aku  mau  bicara”  kataku  dengan  tegas,  dia  hanya  menatapku
“Aku  tau  bagaimana  perasaan  mu  selama  ini  ke  aku,  aku  gak  mau  kamu  terus-terusan  mengharapkan  ku.  Aku gak  mungkin  memberikan  mu  kebahagiaan”
“Kenapa ?  apa  salahnya?”  gumamnya
“Aku  mencintai  seseorang,  dan  gak  akan  bisa  aku   lepaskan”  aku  menunduk
“Apa  gak  ada  harapan  aku  untuk  mencintaimu?”  tanyanya  sambil  menatap  tajam  mataku.  Aku  hanya  menggeleng
“Baiklah  kalau  itu  memang  kehendakmu.  Aku  janji  gak  akan  mengganggumu  lagi” Jelasnya,  dan  segera   beranjak.  Aku  menarik  lengannya,  dia  menoleh  . matanya  berbinar  sendu.
“Maafkan  aku  Randy”  gumamku.  Dia  melepaskan  tanganku  dari  lengannya  dan  segera  pergi  meninggalkan  aku  yang  terisak  tangis.
                    ***
aku  terbujur  kaku  di  kamar  ku.  Masih  terbayang  ekspresi  Randy  yang  begitu  membenci  ku.  Aku  tau  aku  salah,  aku  menyakitinya  untuk  seseorang  yang  entah  apa  status  nya  dalam  diriku.
Dan  Sekarang  giliran  daffa.  aku  mengirimkan  dia  sebuah  pesan
Sudah  lama  ku  menanti  dirimu
Tak  tau  sampai  kapankah
Sadarkah  kau  ku  adalah  wanita
Aku  tak  mungkin  memulai
Entah  sampai  kapan ??
Ya,  itu  adalah  lagunya  Vierra  terlalu  lama.  ‘Message  Success’  sebuah  tulisan  di  layar  Hp  ku.  Setidaknya  aku  tlah  memberinya  sinyal.  Jika  dia  tetap  tak  merespon,   aku  takkan  tau  apa  lagi  yang  harus  aku  lakukan.  Terlalu  banyak  pengorbanan  untuknya.
Ku  Buka  menu  musik  di  layar  Hp  ku,  Lagu  AOP-Bodohnya  diriku  menemani  kesunyian  hatiku.  Liriknya   begitu  sama  dengan  Kisah  ku.  Ku  lantunkan  lagunya  dengan  suara  ku  yang  di  campur  isak  tangis.
    Bodohnya  diriku
    Selalu  menunggumu
    Yang  tak  mungkin  bisa  untuk  mencintai  aku
    Oh  tuhan  tolonglah
    Beri  aku  cara
    Untuk  dapat  melupakan  dia  dan  Cintanyaa . .
Tiba-tiba   Seseorang  mengetuk  pintu  kamar  ku.  Dan  Braaakkkk,  Suara  pintu  ku  di  buka  ternyata  itu  Miranda.  Aku  langsung  berlari  dan  memeluknya.
“Ya  ampun,  kamu  kok  bisa  kesini?  Naik  apa?  Sama  siapa?”  cetus  ku  yang  membuat  miranda  menjitak  kepalaku.
“Kamu  nanya  satu-satu  dong.  Kayak  wartawan  aja  kamu  banyak  nanya”  jawabnya  dengan  tersenyum.
“Miranda”  gumamku  sambil  memeluknya.  Mataku  terbelalak,  jantungku  berdegup  kencang.  It’s  Only  Dream,  aku  mengusap-usap  kedua  mataku  untuk  memastikan  kalau  ini  semua  hanya  mimpi  di  siang  bolong.  Perlahan  ku  buka  mata  ku,  dan  sama  sekali  tidak  berubah.  Pria  di  hadapanku  itu  benarkah?
“Daffa !!”  gumamku  memanggil  namanya.  Miranda  melepaskan  pelukanku.  Dan  menoleh  ke  arah  daffa
“iya,  dia  daffa  Ryn.  Dia  memaksa  ku   memberi  tahu  alamat  mu,  katanya  setiap  dia  sms,  kamu  gak  pernah  membalasnya.  Dia  khawatir.”  Jelas  Miranda.  Ya,  aku  memang  tak  pernah  memberi  nya  kabar  lagi  semenjak  kedekatan  ku  dengan  Randy.   Daffa  mulai  mendekatiku,  aku  hanya  terdiam  membisu  sedangkan  miranda  berdiri  di  belakangku.
“Hai,  apa  kabar?”  sapanya.  Suara  itu  suara  yang  sangat  aku  rindukan.
“Baik, ,  ngg . .  Kamu  apa  kabar”  jawabku  gugup
“seperti  yang  kamu  lihat. Aku  sehat  wal- afiat!”  jawabnya  sambil  tersenyum  ke  arah  Miranda.
“Oh,  iya  aku  lupa.  Aku  nunggu  di  ruang  tamu  aja  ya.  Kamu  jaga  sahabat  ku  ini  baik-baik  ya  Mr  D”  kata  Miranda  seraya  berlalu
“Silahkan  duduk  Daffa”  kataku  mempersilahkan  duduk  di  karpet  tebal  yang  bergambarkan  Bunga  yang  sedang  mekar.  Menambah  indahnya  pertemuan  ini.
“Ryn !”  Lirihnya  sambil  menatapku.  Tatapan  yang  sama  seperti  dulu.
“Aku  kangen  kamu” 
Aku  berbalik  menatapnya.  “Aku  juga  Daf”  jawabku.
“Ryn,  Semenjak  aku  lihat  kamu  sama  Roy, Hatiku  sakit  Ryn. Aku  cemburu ! aku  tak  ingin  mengganggumu.  Padahal  aku  ingin  nyatain  cinta  ke  kamu  saat  itu.” Jelasnya
“maafkan  aku  Daf,  itu  semua  aku  lakukan  agar  aku  melupakanmu.”
“seharusnya  aku yang  minta  maaf,  udah  nolak  kamu. Padahal  aku menyukaimu  saat  itu,  namun  masih  terlampau  kecil  untuk  pacaran.  Aku  butuh  waktu  untuk  memikirkan  itu  semua.  Maafkan  aku  yang  menggantungkan  hubungan  kita” Ujarnya  dengan  sedikit  penyesalan
“Kita?”  tanyaku  heran
“iya,   kita ! atau  kamu  sudah  ada  yang  lain  ya?”  tanyanya  dengan  curiga
“nggak   kok  daffa.  nggak  pernah  ada”  Tegas  ku.  Namun  bayangan  Randy  melintas  begitu  saja  seperti  angin.
“Sekarang  aku  ingin  memperbaikinya  Aku  harap  perasaan  mu  gak  berubah  sama  aku”
Aku  tersenyum  “Gak  pernah  berubah  sama  sekali.  Kamu  tetap  pemilik  hati  aku  dulu  hingga  sekarang”
Dia  membalas  senyumanku.  “Jadi,  kita  pacaran  ni?”  tanya  nya
“Siapa  bilang,  kamu  aja  belum  ada  nembak  aku  kok !”  gerutu  ku
“Mau  pake  pistol  mainan  apa  pake  hati”  jawabnya  sambil  tertawa, aku  pun  ikut  tertawa.
“Ya  udah  deh,  Kamu  mau  kan  mengukir  cinta  bersama  ku?  Menjadi  pendamping  hidup  ku?”
Aku  tersenyum  bahagia  dan  air  mataku  mengalir.  Ya  tuhan,  apakah  ini  jawaban  atas  semua  Kisah  Cintaku?  Jawaban  atas  semua  perjuangan  dan  air  mataku
  “Kamu  janji  gak  akan  sakitin  aku  lagi?”  tanyaku  agar  lebih  yakin
“Aku  janji.  Sangat  janji !  jadi  gimana?”
Aku  hanya  mengangguk kecil,  dia meloncat  kegirangan.  Aku  hanya  tersenyum  bahagia  melihatnya.
“Cie. . Cie  yang  baru  jadian.  Traktirannya  di  tunggu  yaa”  ejek  Miranda.  Aku  langsung  memeluknya
“Mirandaa,  Terima  kasih  Sahabatku.”  Gumamku
“Apapun  yang  penting  kamu  bahagia  Auryn”  ujarnya.
“Aku bangga  memiliki  sahabat  seperti  mu Miranda.  Aku  akan  belajar  melupakan  Masalalu  ku  yang  kelam.  Melupakan  Roy  dan  Randy. Mungkin  Memang  benar,  Jika  kita  memang  telah  yakin  dia  jodoh  kita,  Sesulit  apapun  hambatan  itu  dan  mau  sebanyak  apa  rintangan  nya,  Pasti  akan  Bersama  Di  suatu  waktu  yang  telah  Tuhan  Janjikan”  Bisikku.  Aku  menoleh  ke  arah  daffa,  dia  tersenyum  manis.  Ya,  Seperti  aku  dan  Kamu  Daffa.  Aku  mencintaimu  . .

Penulis : Susi Widiawati

Baca juga Cerpen :  KALAU SAJA DIA DAPAT BERBICARA